Tag: Adalah

5 Alasan TIDAK Menabung untuk Perguruan Tinggi Adalah Ide yang Baik

No Comments

Baik. Kau menangkapku. Memang sebagian besar waktu tidak menabung untuk kuliah adalah ide yang buruk. Sesekali saya akan bertemu dengan orang tua yang memberi tahu saya bahwa mereka tidak menabung untuk kuliah guna meningkatkan peluang anak mereka mendapatkan bantuan keuangan. Pemikirannya adalah bahwa memiliki uang membuat perguruan tinggi dan figur pemerintah yang mampu Anda bayar untuk kuliah dan karena itu tidak diperlukan bantuan. Ini, dalam batas tertentu, adalah benar. Jika Anda memiliki jutaan dolar di bank, saya lebih suka uang pajak saya tidak diambil dan digunakan untuk membayar kuliah anak Anda sehingga Anda dapat membelanjakan uang itu untuk tiket kelas satu ke Vail.

Namun, dengan asumsi bahwa menabung untuk kuliah akan mengacaukan bantuan keuangan tidak berpandangan pendek dan membuat banyak asumsi. Yang pertama adalah bahwa akan ada bantuan keuangan yang tersedia untuk anak Anda. Kami tidak tahu apa yang pemerintah akan miliki di jalan bantuan dalam 5, 10, atau 15 tahun. Anda juga harus menyadari bahwa sebagian besar "bantuan" finansial adalah dalam bentuk pinjaman. Anda bisa saja menciptakan situasi yang membebani anak-anak Anda dengan pinjaman berat, mereka akan kesulitan membayar kembali dengan imbalan gaya hidup yang sedikit lebih baik sekarang. Saya tidak akan menyebut perencanaan keuangan yang sehat.

Alasan lain bahwa menabung tidak akan banyak merugikan ketika menyangkut bantuan adalah bahwa pemerintah tahu bahwa Anda memiliki lebih banyak tabungan daripada hanya kuliah. Jika Anda menyimpan nama Anda daripada anak Anda (termasuk 529 Paket Tabungan dan ESA Asrama) kurang dari 6% dari tabungan dalam jenis akun tersebut akan dihitung terhadap bantuan keuangan. Ya, itu memang sedikit bertentangan dengan Anda, tetapi tidak sebanyak aset yang dimiliki dengan nama anak sebesar 20%.

Ada alasan bagus untuk tidak menabung untuk kuliah: Anda memiliki kebutuhan yang lebih penting untuk uang itu. Catatan saya tidak mengatakan "jika Anda tidak mampu membelinya." Itu karena menentukan keterjangkauan sering disederhanakan untuk melihat apakah ada uang yang tersisa pada akhir bulan. Sebagian besar dari kita menemukan cara untuk menghabiskan uang yang tersedia. Apa yang kita belanjakan itu mungkin merupakan kebutuhan hidup yang memberi, tetapi itu juga mungkin merupakan keinginan yang meragukan.

Jadi apa yang mungkin lebih diutamakan daripada tabungan kuliah? Menjadi seorang perencana pensiun, saya suka melihat uang yang disisihkan untuk waktu ketika Anda tidak lagi bekerja. Tentu saja, makanan, pakaian, dan tempat tinggal juga tampak seperti kebutuhan. Namun, mari kita perjelas: Anda dapat membelanjakan $ 20, $ 40, atau lebih dari $ 100 dengan celana jins biru. Saya pikir pasangan $ 100 tidak dihitung sebagai kebutuhan.

Pada akhirnya, beberapa orang tidak akan mampu menabung untuk kuliah tanpa meninggalkan kekurangan mereka di bidang vital lainnya. Itu tidak egois, itu benar. Tetapi bagi kita semua, ini adalah area yang patut kita perhatikan.

Gelar Sarjana Online Terakreditasi – Belajar Online Adalah Suatu Keuntungan

No Comments

Seperti yang dapat Anda bayangkan, kemajuan teknologi yang pesat telah membuka banyak peluang baru bagi orang-orang di mana pun mereka berada di dunia. Sebagai contoh bagus pertumbuhan internet dan world wide web, kami melihat banyak perguruan tinggi dan universitas terkemuka di Amerika membuka kursus mereka bagi mahasiswa Amerika dan juga mahasiswa asing yang ingin belajar online. Saat ini, banyak dari perguruan tinggi dan universitas yang menawarkan program gelar sarjana online terakreditasi untuk siswa yang berlokasi di seluruh penjuru dunia sejauh Asia dan Australia.

Ini bukan hanya masalah sederhana mendaftar untuk kursus-kursus ini. Siswa diminta untuk melalui aplikasi biasa dan proses seleksi siswa sehingga memenuhi syarat untuk mendaftar di program gelar sarjana online terakreditasi mereka. Namun demikian, fakta bahwa seorang siswa (tidak peduli di mana mereka tinggal) dapat belajar di kenyamanan rumahnya sudah menjadi keuntungan besar dan menarik kartu untuk banyak Universitas yang menawarkan program yang sangat dihormati dan di-permintaan. Pilihan 'online' ini mungkin satu-satunya yang tersedia untuk banyak siswa yang tidak dapat mendanai biaya pemindahan ke Amerika Serikat dari luar negeri sehingga mereka dapat belajar di College atau Universitas tertentu.

Kelayakan untuk Hibah dan Bantuan Siswa

Jika Anda diterima dalam gelar sarjana online terakreditasi di American College atau Universitas, maka Anda mungkin memenuhi syarat untuk mengajukan permohonan hibah studi dan bantuan keuangan lainnya. Hanya karena Anda belajar online tidak berarti bahwa Anda tidak dianggap sebagai mahasiswa Universitas atau Universitas yang sah dan oleh karena itu Anda harus menyelidiki untuk menentukan hibah studi apa dan bantuan keuangan siswa tersedia untuk Anda. Karena sebagian besar perguruan tinggi dan universitas memiliki proses 'aplikasi online' untuk hibah siswa dan bantuan keuangan, Anda tidak perlu menghadiri kampus untuk mengajukan permohonan dukungan di bawah program bantuan siswa ini.

Jika Anda terdaftar dalam program gelar sarjana online yang terakreditasi, jumlah bantuan keuangan yang mungkin Anda miliki mungkin berbeda dari bantuan yang diberikan kepada siswa yang belajar di kampus. Dalam kebanyakan situasi, seorang siswa online hanya dapat memperoleh sebagian kecil dari bantuan keuangan yang diberikan kepada siswa yang belajar di kampus.

Alasan utama di balik pengurangan jumlah bantuan yang dapat Anda peroleh sebagai siswa online adalah karena Anda tidak tinggal dan belajar di kampus, dan sebagai hasilnya Anda cenderung mengeluarkan biaya dan pengeluaran yang lebih rendah dibandingkan dengan siswa yang berpartisipasi. di kampus.

Terlepas dari perbedaan dalam hal hibah studi dan dukungan keuangan terkait, berita baiknya adalah Anda masih berhak untuk berpartisipasi dalam program pinjaman mahasiswa dan akan menikmati tingkat bunga dan skema pembayaran yang sama dengan siswa yang tinggal dan belajar di kampus. Jadi jika Anda tertarik dengan gelar sarjana online terakreditasi yang ditawarkan oleh salah satu Perguruan Tinggi atau Universitas paling bergengsi di Amerika, mengapa tidak online dan melamar posisi sekarang.

Strategi gerakan alami adalah mengkonsumsi energi rendah, omni directional, fleksibel seperti dalam berjalan

No Comments

AMATSU

Warisan umur tua yang dipercaya tentang kehidupan

keterampilan yang mengembangkan keseimbangan dan

kesehatan dalam gaya hidup Anda.

1

TAI JUTSU & # 150; Warisan Gerakan Alami

Hatsumi Sensei memulai instruksi kami dalam prinsip Amatsu dengan menjelaskan dua

konsep dasar yang penting. Dia menjelaskan bahwa studi tentang Gairon dan Tai Jutsu

terhubung dan vital bagi kemampuan kita untuk menerima ajarannya. Tanpa pengertian

prinsip-prinsip ini, kami tidak bisa melanjutkan.

Gairon adalah fondasi atau fondasi dari Amatsu. Dia menggambarkan esensi ini sebagai

merasakan keterkaitan semua hal di alam semesta. Gairon juga menafsirkan sebagai

melihat keseluruhan gambar dan utasnya dalam situasi tertentu.

& # 147; Gaia dewi Yunani di bumi. & # 148; & # 147; Hubungan antara

biosfer dan Gaia seperti itu di antara tubuh Anda dan Anda. Biosfer adalah

wilayah geografis tiga dimensi di mana organisme hidup ada. Gaia

organisme super terdiri dari semua kehidupan yang erat digabungkan dengan udara, lautan

dan kunci permukaan. & # 148; Lovelock, J. GAIA Pandangan baru tentang kehidupan di Bumi.

Precafe PXI

Tai Jutsu lebih dari sekedar keterampilan atau gerakan tubuh, itu adalah perasaan, esensi yang lahir

dari alam.

Dia menjelaskan kepada kami bahwa tanpa Tai Jutsu (Gerakan Alami), maka tidak akan ada

ada di alam semesta. Ini berlaku untuk pola cuaca, aliran air, pembukaan bunga

dan pengembangan manusia.

Tradisi Hichi Buko Goshin Jutsu memegang rahasia pembukaan bunga, the

inti dari kehidupan di planet kita.

Victor Schauberger seorang ilmuwan alam menjelaskannya dengan cara berikut:

& # 147; Apakah air sebenarnya apa hidrologi anggap itu & # 150; sebuah inert kimia

substansi-maka waktu yang lama lalu sudah akan ada air dan tidak ada

kehidupan di Bumi ini. Saya menganggap air sebagai darah Bumi. Internalnya

proses, sementara tidak identik dengan darah kita, tetap sangat mirip. Saya t

adalah proses yang memberi air gerakannya. Saya akan membandingkan batin ini

gerak, asal dari semua gerakan fisik yang mungkin, untuk mekar

kuncup bunga. Ketika terungkap, itu menciptakan mahkota kelopak bunga vortex, di tengahnya

dan pada akhirnya berdiri rahasia sebenarnya dari gerak-hidup di statu nascendi,

dalam bentuk konsentrasi gerakan & # 148 ;.

Viktor Schauberger

© Hak Cipta Dennis Bartram November 2004 Diperbarui April 2005

Hai Chi Buko Goshin Jutsu

Sekolah rahasia bunga pembukaan. Rahasia bunga pembuka adalah

interaksi kekuatan alam & # 146; kompresi dan ketegangan dalam keadaan setimbang. Itu

Ekspresi pembukaan bunga adalah bias kekuatan dinamis ketegangan

dari dalam dan interaksi kompresi dari tanpa, memberikan bentuk ke bunga.

Dalam menjadi bentuk, ketegangan di dalam bunga mengatasi

kompresi gravitasi dan kekuatan eksternal menjaganya sebagai kuncup. Seperti ketiga-tiganya

bentuk dimensi menjadi bagian dari siklus Kyu Jutsu dari saldo 50/50 (sebuah konsep

keseimbangan antara bentuk substansial dan substansial yang ada sebagai satu kesatuan.) Berada di

bentuk adalah jejak masa lalunya dan pendahulu dari degenerasi akhirnya. Ini adalah

siklus Ko / Ku penciptaan kelahiran / kematian dan perusakan bentuk duniawi.

Victor Schauberger, seorang ilmuwan alam pada 1930 & # 146; s menjelaskan bentuk ini dari air

asal sebagai sangat metamorphis kami, yang datang menjadi bentuk.

Bentuk yang berevolusi dari metamorphis air dibangun dari cairan prestress

intelijen. Struktur biologi terbentuk dari asal cair atau air dengan a

kecerdasan prestress untuk menahan tekanan kompresi dan ketegangan. Seperti hidup

bumi, ini dapat bermanifestasi sebagai kehidupan di udara dengan gravitasi atau di bawah air tergantung pada nya

keadaan ekologi.

Kemudahan berevolusi di alam mengikuti konsep melakukan lebih banyak dengan kurang dikenal

sebagai & # 147; ephemerialisation & # 148 ;. Dari asal-usul ini, setiap evolusi dapat dijelaskan melalui

sains sekarang dikenal sebagai Biotensegrity.

Penelitian Dr. Stephen Levin & # 146; dalam Biotensegrity memegang pandangan bahwa tubuh adalah a

sistem truss tensegrity dengan anggota ketegangan yang disediakan oleh matriks konektif

jaringan, ligamen, otot, pembuluh darah, saraf dan fasia.

Dalam model ini, tulang dianggap sebagai spacer, bukan pembawa berat bersama

cairan mampat memberikan bentuk dan bentuk ke entitas jaringan lunak.

Sesuai dengan teori ini tubuh menjadi kontinum jaringan lunak, Hatsumi Sensei

menunjukkan kepada kita konsep protokol terapi satu titik. Ini mungkin

karena prinsip Gairon memanfaatkan keterkaitan semua biologis

struktur tubuh kita.

& # 147; Kesinambungan atau keterkaitan global dari matriks hidup sangat penting

untuk memahami tubuh dan peran energetika dalam kesehatan dan

penyakit & # 148 ;. Oschman, J. Energy Medicine (P232)

Dia mengajarkan kita bahwa untuk menerapkan tekanan pada satu titik mempengaruhi semua bagian dan menjelaskan itu

dengan gerakan tubuh & # 147; Tai Jutsu & # 148; Anda bisa mengikuti arah torsional

jaringan yang rentan atau rusak. Dia menjelaskan bahwa titik-titik interaksi ini

dikenal sebagai Kyusho, di mana perubahan pada satu titik memiliki efek kritis pada keseluruhan.

Air dalam bentuk terstrukturnya tertutup dalam tubuh di kompartemen fasia. Itu membantu

untuk memberikan penyerapan shock dan memegang bentuk tisu. Kerapatan yang berbeda dari

cairan berkontribusi pada bentuknya sebagai sol atau gel.

© Hak Cipta Dennis Bartram November 2004 Diperbarui April 2005

Oleh karena itu, ketika kita bergerak dari keadaan cair ke jaringan yang lebih padat menentukan bagaimana jaringan

bereaksi. Efek ini berlangsung melalui semua jaringan dari fasia ke tulang.

Untuk mulai memahami bagaimana konsep-konsep ini berhubungan dengan Amatsu dan gerakan alami

kekuatan kita perlu mendapatkan pemahaman dan kesadaran akan aliran energi alami

dan kekuatan alam, baik pada tingkat yang nyata maupun tidak nyata.

Dalam siklus pengendapan, air jatuh dari awan dalam bentuk hujan atau salju

dan akhirnya menemukan jalan kembali ke laut. Air jatuh dari langit dan mengalir

menurun karena gaya gravitasi. Sekali di laut, air naik dalam bentuk

uap mengatasi gravitasi melalui penguapan. Saat bergerak, ia membentuk awan, yang

kemudian didorong, kembali ke tanah di mana proses dimulai dari awal lagi.

Siklus ini melibatkan FU (angin), SUI (air) dan kekuatan alam dan energi

gravitasi dan panas. Ini adalah contoh alami dari interaksi angin dan air

mengikuti hukum tarik-menarik dan energi minimal.

Ketika kita memilih untuk mengabaikan alam atau menentangnya, konsekuensinya dapat menjadi keduanya

tidak sehat dan memakan energi.

Dalam masyarakat modern, orang duduk, berjalan, mengemudi dan bekerja dalam orientasi mekanis

pola. Bahkan dalam olahraga Anda melihat urutan gerakan berulang dan bias. Ini

menyebabkan banyak pola regangan postural dan muskulo-skeletal di tubuh.

Banyak pekerjaan menimbulkan cedera regangan berulang yang membawa rasa sakit dan

ketidakmampuan untuk tubuh kita.

Strategi gerakan alami adalah mengkonsumsi energi rendah, omni directional, fleksibel

dan sederhana.

Untuk sampai pada pemahaman prinsip-prinsip gerakan alami yang perlu kita lihat

data ilmiah yang tersedia.

© Hak Cipta Dennis Bartram November 2004 Diperbarui April 2005

Peran kami sebagai terapis yang memeriksa Ampuka (ekologi organ) adalah mengidentifikasi ini

pembatasan dan implikasi anatomi mereka. Dari situs organ mereka, kita bisa mengikuti

garis-garis keterlibatan tegangan untuk sampai pada pemahaman gejala dan

pola anatomi-fisiologis.

Ini membantu untuk memahami faktor penyebab / efek dan bias postural yang mungkin berkontribusi

untuk suatu patologi tertentu.

© Hak Cipta Dennis Bartram November 2004 Diperbarui April 2005

Metode standar untuk mengevaluasi tubuh didasarkan pada fisika Newton tetapi ini

model tidak sesuai dengan gerakan tegak lurus kita melawan gravitasi.

Fisika Newton dapat mengukur dan menghitung kekuatan struktur dan

menekankan mereka menjadi sasaran.

Dalam konstruksi bangunan, terutama struktur tinggi, gravitasi memainkan peran besar dalam

stabilitas mereka. Gaya tekan ke bawah gravitasi memegang struktur di

tempat.

Ini berfungsi dengan baik sampai Anda ingin menambahkan struktur horizontal ke yang tegak. Ini

struktur horizontal menambahkan tegangan geser ke bangunan dan membutuhkan penguatan.

Setiap tambahan tekanan karena angin atau tremor bumi menyulitkan sistemnya

lebih lanjut.

Diperkirakan bahwa jika kerangka manusia dibangun sesuai dengan aturan ini, maka

kepala akan terlalu berat untuk ditangani tulang belakang. Semua ini bahkan sebelum kita mulai

bergerak dalam ruang tiga dimensi.

Sayangnya, tubuh masih ditinjau dan dijelaskan dalam mekanis yang ketinggalan zaman

istilah anatomi. Sampai konsep Biotensegrity, hukum-hukum yang menggambarkan anatomi

Gerakan itu sesuai dengan prinsip-prinsip Newtonian.

Gravity Menciptakan Stability Shear Stress

© Hak Cipta Dennis Bartram November 2004 Diperbarui April 2005

Dalam struktur tensegrity, elemen kompresi mengapung di celah ketegangan

kabel. Di dalam tubuh, ini akan berhubungan dengan vertebra di tulang belakang. Setiap subsistem

(vertebra, cakram dan jaringan lunak) akan menjadi subsistem dari sistem meta duri, seperti

analogi sarang lebah.

Jika dilihat dengan cara ini Anda dapat memahami peran mereka dalam menyeimbangkan ketegangan dan

kompresi saat stres diterapkan pada frame manusia. Ekstrak dari & # 145; Spine & # 146; negara

of the Art Reviews Vol, No 2, Mei 1995, Hanley dan Belfast, Philadelphia, Ed

Thomas Deman M.D

Beban yang diterapkan pada tubuh mendistribusikan tekanan mereka melalui jaringan ketegangan

elemen untuk menciptakan keseimbangan. Bahkan beban tekanan ke tulang kecil akan mendistribusikan

memuat seluruh sistem.

Sebuah strategi gerakan alami dalam bentuk arsitektur tensegrity truss adalah yang paling dekat

penjelasan hukum alam & # 146; s bekerja di bingkai manusia.

Manusia adalah satu-satunya makhluk yang perlu diajarkan secara lebih alami.

Kuliah Hatsumi 1995

Bio tensegrity ini membuat seni berjalan tegak melawan kompresi gravitasi

tindakan mudah untuk manusia. Dalam prinsip Newton ketika kita berjalan meta tarso

persimpangan pharangeal digambarkan sebagai titik tumpu untuk seluruh berat badan untuk proyek

maju sendiri dalam satu langkah.

Dalam sistem tuas, Anda hanya dapat menarik ke bawah. Otot ketika mereka berkontraksi di tubuh

hanya bisa menarik kita ke bawah. Karena itu ketika otot-otot kecil di kaki berkontraksi

tarikan ke bawah yang dihasilkan tidak dapat memberikan daya yang cukup untuk tuas seperti meta tarso

sendi faring.

Ini menempatkan corak baru pada prinsip-prinsip gerakan alami yang Hatsumi

menjelaskan kepada kami.

Tulang yang mengambang di kompresi, jaringan tegangan dapat membentuk gulungan dan memanjang keluar

dari tubuh seperti jembatan. Hal ini membuat pengangkut berat badan bukan berat badan

pembawa. Jadi dalam berjalan dan terutama ketika Anda dengan satu kaki, ketegangan yang seimbang

mempertahankan integritas. & # 147; Hatsumi mengatakan bahwa Anda harus belajar melayang di jalan & # 148;

Hatsumi (2003).

Dr. Stephen Levin dalam penelitiannya tentang Biotensegritas telah mempelajari panggul dan tulang pahanya

pengaturan ligamentum dan disamakan dengan roda yang dikenali. Pelvis tetap ada

seimbang dengan gaya yang bekerja baik dari atas dan bawah dengan tuas panjang. Bahkan aktingnya

berdiri dengan satu kaki tidak membahayakan struktur dukungan ini.

Dilihat dari depan, panggul bisa disamakan dengan analogi roda sepeda yang sama.

Diagram dengan izin dari

Dr. Stephen Levin

© Hak Cipta Dennis Bartram November 2004 Diperbarui April 2005

Jika Anda membayangkan roda sepeda yang dipelintir itu membentuk sebuah leminiscate yang memunculkan

ke tulang innominate yang dipasangkan. Sakrum masih di tengah diwakili oleh

pusat. The tensegrity di struktur seperti itu memberikan stabilitas omni directional dan

kekuasaan.

Bahkan keseimbangan sakrum antara dua tulang iliaka didukung oleh jaringan lunak

elemen.

Untuk mempersamakan panggul ke lengkungan menunjukkan bahwa sakrum tetap seperti batu pengunci

lengkungan Romawi atau penopang terbang.

Bentuk Fit Force Fit

Ini akan membutuhkan bentuk yang pas atau gaya yang pas untuk mengamankannya di tempat. Keduanya

metode membutuhkan banyak gesekan dan tidak omni directional yang fleksibel dan energi yang rendah

sistem.

Mekanisme boot sakrum ditutupi dengan permukaan yang licin menjadikan bentuknya pas

atau gaya muat tidak praktis.

Sakrum sebenarnya menggantung di depan panggul dan sudutnya akan jatuh sederhana

meneruskan. Gerakan kecil yang mungkin terjadi pada mekanisme boot artikulasi juga mengikuti

pola leminiscate dan cermin analogi panggul ke roda sepeda bengkok.

© Hak Cipta Dennis Bartram November 2004 Diperbarui April 2005

Gerakan-gerakan ini hanya dapat dimungkinkan dalam sistem truss tensegrous. Kilat. S,

(2005).

Ligamen dan jaringan lunak adalah & # 147; dibangun dengan visceoelastic lembut

bahan yang berperilaku tidak linear & # 148; Jurnal Mekanika dalam Kedokteran dan

Biologi Vol 2,3 dan 4, 375-388 World Scientific Publishing Co.

Perbedaan antara struktur mekanik dan gerak manusia adalah nonlinier ini

fleksibilitas pilihan dalam gerakan.

& # 147; Dalam fisika Newton, alam semesta empat dimensi sering digambarkan sebagai

jam raksasa dalam ruang tiga dimensi yang memanifestasikan proses linear dalam

waktu & # 148; Kekuatan Vs Force D, Hawkins. (2002)

Dengan kata lain, gerakan struktur ditentukan oleh konsep kausalitas.

Satu langkah berurutan mengarah ke yang berikutnya dalam pembentukan mekanik.

Kerangka manusia tidak diperintah oleh konsep ini dan mampu nondeterministic,

perubahan arah omni dalam gerakan. Ini seperti mengubah formasi

sebuah langkah ketika Anda menyadari Anda akan melakukan perjalanan

Dalam struktur mekanik, gerakan dapat dibuat oleh mekanisme yang macet. Dengan

roda berbagai ukuran dan bekerja pada kecepatan yang berbeda, gerakan dapat dibuat untuk

mesin penggerak. Misalnya, roda yang lebih kecil yang mempengaruhi roda yang lebih besar dapat menggerakkan a

kincir angin.

Dalam sistem apa pun seperti ini, ada titik kritis di mana kekuatan kecil diberikan pada salah satu

roda dapat memberikan efek terbesar pada semua roda roda.

Dalam kerangka biologis manusia, titik-titik kritis ini juga ada, berapa banyak dari kita

tersandung batu? Satu titik kritis dapat memengaruhi seluruh mekanisme kami

Titik Kritis Bahkan tusuk gigi dapat menggiling mekanisme terhenti

© Hak Cipta Dennis Bartram November 2004 Diperbarui April 2005

karena keterkaitan anggota tensegrity kami dalam jaringan lunak

tubuh.

Dalam tubuh manusia, ada banyak situs rawan anatomi di mana kekuatan kecil

dapat mengerahkan banyak kerusakan, bahkan kematian. Dalam kerajinan prajurit budo, poin-poin ini

belajar untuk mendapatkan kemenangan dalam situasi pertarungan. Bahkan ketika seseorang memakai baju besi,

tempat-tempat rentan dibiarkan terbuka dengan mengorbankan pergerakan.

Hatsumi mengajarkan kerentanan dari titik-titik kritis ini di dalam pelajarannya

Budo. Dalam bahasa Jepang, mereka disebut Kyusho dan Kanji atau ideogram Jepang untuk

kata kritis diartikan sebagai bahaya atau peluang yang berarti.

Dalam obat yang diajarkan Hatsumi kepada kami, dia menunjukkan peluang potensial untuk

Kyusho ini untuk membawa kesehatan di dalam tubuh.

Dengan mengamati gerakan seseorang saat berjalan dia dapat menentukan garis tensegrity

dari jaringan lunak dikompromikan. Pada evaluasi, tes ortopedi dan otot kami

tes memverifikasi temuan ini dalam pengaturan klinis.

Dengan menerapkan, tekanan ke Kyusho yang dikompromikan dengan omni directional

fleksibilitas yang disampaikan oleh tubuhnya Tai Jutsu, (Gerakan Alami) dia rilis

titik kritis.

Tekanan ini tidak bertindak secara lokal pada jaringan atau mengikuti rute anatomi tertentu

sepanjang otot atau fasia. Ini mengikuti ke kedalaman perubahan jaringan dan dapat bertindak dalam

cara dinamis non-linear yang cocok dengan perubahan ketegangan / kompresi ke

jaringan yang rusak. Ini disebabkan oleh kemampuan untuk meraba jauh ke dalam jaringan

tanpa umpan balik kekuatan menjadi kekuatan yang resisten.

Penelitian ilmiah oleh Oshman, J. pada tahun 1990 telah menunjukkan bahwa tekanan diterapkan pada jaringan

dapat mempengaruhi viskositas mengubah sol kembali ke gel. Ini memiliki efek mengurangi a

pembatasan untuk struktur yang dapat dipindahkan secara instan.

Hatsumi Sensei menjelaskan kepada kami, ribuan tahun yang lalu sebelum patologi organ

dipahami; Ampuka bergantung sepenuhnya pada perasaan taktil. Kemampuan alami yang diturunkan

dari gerakan alami memungkinkan Anda mengikuti jalur pengarahan dari suatu pembatasan

dan miringkan jempol Anda untuk menjadi titik tumpu perubahan.

Dalam seni Shinden, dia memberi tahu kita bahwa energi atau niat kita harus datang dari hati

jempol kami untuk menghasut perubahan. Pemahaman awal saya tentang konsep ini adalah menjadi

tulus dan murah hati atau niat Anda untuk memulai penyembuhan di klien.

Ini palpasi omni directional digambarkan olehnya sebagai perasaan dari hati manusia

dan dijelaskan dalam sebuah kaligrafi ideogram yang dia gambar untuk saya.

& # 147; Shin Kokoro Kara Ose & # 148;

Tekan dari hatimu ke jempolmu.

Meskipun ini penting, penelitian yang lebih baru telah menunjukkan bahwa jantung adalah

generator utama listrik dalam tubuh dalam bentuk energi. Sains juga memberi tahu kita

energi itu tidak dapat diciptakan atau dihancurkan, hanya dikonversi.

Perasaan hati ini adalah esensi dari Shin Den yang diterapkan melalui jari-jari terapis

ke titik kritis yang membutuhkan konversi energi ini. Sentuhan Anda sebenarnya bisa menyuntikkan

pesan perilaku atau niat ke dalam jaringan terbatas untuk membantu membongkar lesi

pola.

Anda dapat menciptakan elusitasi instan dalam jaringan melalui matriks jaringan ikat.

Penilaian anatomis, fungsional dan palpatory Anda memungkinkan untuk kedua yang tepat belum

teknik tekanan global.

Ini adalah kunci dari Heritage of Hatsumi & # 146; s garis pengetahuan yang diterapkan sebagai terapi.

Inti dari Amatsu adalah untuk dapat mendeteksi dan mempengaruhi Kyusho ini untuk dibawa

tentang perubahan fisiologi tubuh.

Ilmu Biotensegritas dapat menunjukkan dinamika dan potensi ini

pendekatan terapi alami. Pendekatan ini telah dilindungi dan diwariskan sebagai

garis keturunan selama tiga ribu tahun.

& # 147; Untuk mengetahui pola adalah kekuatan halus. Kekuatan halus menggerakkan semua hal dan

tidak memiliki nama. & # 148; Hawkins. D, Power Vs Force (2002)

Tugas ninja & # 146 pasti akan menyelinap ke dunia sains dan memastikan itu

pelayan, bukan tuan. Hatsumi (2004) Way of the Ninja p127

Hatsumi Sensei kini telah melewati perasaan dan filosofi ini pada kami sebagai warisan

membantu manusia.

Saya telah mempelajari banyak sistem yang menggunakan jaringan lunak untuk melepaskan lesi anatomi.

Pijat, manipulasi jaringan lunak dan ligamen artikular menyeimbangkan semua menggunakan lembut

jaringan dan ligamen dalam mengubah tarikan atau pola stres di dalam tubuh.

Pendekatan unik Amatsu dalam memanfaatkan posisi tubuh di belakang titik kontak

menjadikannya metode koreksi yang kuat dan dinamis.

Dia menjelaskan kepada kita bahwa teknik dilahirkan dari keadaan situasi.

Dia menyimpulkannya dengan pernyataan berikut:

& # 147; Semangat dan perasaan teknik lebih penting daripada mekanis

cara untuk mencapainya & # 148 ;. Kuliah Hatsumi.

Dia mengatakan kepada kami bahwa tanpa keterampilan ini Anda hanya menekan, dalam bahasa Jepang ini disebut a

Shiatsu, untuk menekan jari.

Its Tai Jutsu dan perasaan Anda yang membedakannya dari menekan menjadi terapeutik.

Anda harus dapat meraba secara mendalam dan mempengaruhi rute pengarahan lesi.

Ini adalah warisan awet muda yang membawa kesehatan dari orang tersebut.

Takamatsu sensei: & # 147; jika orang tetap sehat sepanjang hidup mereka, adalah

berpikiran lurus dan tidak terburu-buru atau terlambat dalam tindakan mereka, yang alami

Hasilnya adalah tiket ke surga, dan ini juga menjadi cara untuk bergabung

bersama dan menyatukan & # 148;

Dalam pendekatan visceral, Anda memfokuskan pada ketegangan fasia di sekitar organ.

Kita perlu mengintegrasikan konsep pendekatan satu titik ke struktur tensegrous

mengubah sol menjadi gel di matriks jaringan.

Evaluasi taktil Anda di sekitar lokasi anatomi organ juga bisa

tentukan tarikan yang mempengaruhi pembatasan organ. Dengan informasi ini, Anda dapat mengikuti garis ketegangan untuk mengidentifikasi struktur lain dalam tumpukan lesi. Ini membantu

untuk mengidentifikasi struktur prioritas yang menciptakan masalah. Di situs ini atau Kyusho milikmu

Titik kontak, sudut dan gerakan tubuh dapat menciptakan titik tumpu untuk menghilangkan lesi

tumpukan.

Setelah anatomi dan Tai Jutsu dikembangkan, keterampilan yang Anda kembangkan diatasi

Kata-kata Hatsumi & # 146; MEMAHAMI, BAIK, MAIN!

Ilmuwan tahu bahwa dalam sejarah ide, sihir selalu mendahului

sains, bahwa intuisi fenomena mengantisipasi pengetahuan obyektif mereka.

Gauguelin 1974.

Di setiap kebudayaan dan setiap tradisi medis sebelum kita, penyembuhan adalah

dicapai dengan memindahkan energi. Albert Szent-GyÖrgyi (1960)

Piktogram & # 147; Nin & # 148; oleh Massaki Hatsumi.

Berarti, & # 147; Untuk bertahan, untuk bertahan. & # 148;

BIBLOGRAPHY:

Castaneda, Carlos. Pembaca dari Infinity

Deman, Thomas. M.D. Spine state of the Art reviews.

Gaugeulin

Gyorgyi, Szent. Albert

Hatsumi. M, Dr. The Way of the Ninja

Hawkins, David R., 1995 Power vs Force

Lovelock, J. 1979 GAIA Tampilan baru kehidupan di bumi.

Oshman, J. 2000 Energy Medicine, The Scientific Basis.

Schauberger, Pemenang.

Takamatsu. Sensei

HIDUP LANGSUNG:

Hatsumi. M. Dr. 1995, 2003

Kilat. S, Dr. 2005

Oschman. J, 2005

PHOTOGRAPHS:

Fleming. T.

Kilat. S, Dr. www.biotensegrity.com

Snelson. K, www.kenethsnelson.net [http://www.kenethsnelson.net]

Semua di atas adalah struktur strut tensegrous.

Jagalah tubuhmu. Ini satu-satunya tempat Anda harus hidup.

© Hak Cipta Dennis Bartram November 2004 Diperbarui April 2005

Adalah Gerakan Chipko Menuju Penilai Hutan

No Comments

"Mari kita lindungi dan tanam pohon

Bangunkan desa-desa

Dan mengusir para axemen. "

– Ghanshyam Sailani

Hutan India adalah sumber daya yang unik untuk kelangsungan hidup masyarakat pedesaan India yang sangat dieksploitasi untuk perdagangan dan industri. Gerakan Chipko India yang lahir di kaki bukit Himalaya mendapatkan signifikansi besar di seluruh lingkaran lingkungan dunia karena upaya yang berhasil melawan penggundulan hutan. Chipko, yang secara harfiah berarti "merangkul" telah menyebar ke banyak bagian lain di India dan telah menarik perhatian dunia karena upaya-upaya penuh akal untuk melawan penggundulan hutan dan dengan demikian melindungi ekologi dan masyarakat. Perempuan memainkan peran yang unik dalam menyukseskan Gerakan Chipko karena mereka menjadi tanggungan bahan bakar, kayu, dan makanan ternak untuk bertahan hidup, menemukan kesulitan untuk mendapatkannya selama beberapa dekade terakhir.

Di Masyarakat Sipil India, hari kerja para wanita dimulai pagi-pagi. Khususnya di daerah perbukitan, mereka harus mengambil air, menggiling gandum untuk roti, memenuhi kebutuhan suami dan anak-anak, dan akhirnya berangkat ke hutan untuk kayu bakar, rumput dan pakan daun untuk hewan, dll. Mengikat bundel di kepala selama berjam-jam mereka pulang sebelum tengah hari dan menyiapkan makanan tengah hari. Mengeringkan musim kering, ketika hingga 80% dari pakan ternak dipasok oleh hutan, sore hari mereka juga diambil untuk mencari pakan daun. Ini adalah kebutuhan hutan bagi para wanita dan kelangsungan hidup keluarganya.

Hutan di Himalaya memainkan peran yang sama saat ini – dua kali panen dalam setahun, yaitu, beras dan millet di musim hujan dan gandum di musim dingin, dengan memperhatikan banyak sekali unsur hara di tanah. Untuk membuat kekurangan nutrisi diperlukan pengumpulan bahan organik dalam bentuk pakan daun dan serasah daun di area hutan yang luas yang mungkin sebesar tiga puluh kali luas lahan yang dibudidayakan. Jika jarak antara desa dan hutan menjadi terlalu jauh, atau jika tidak ada lagi pohon, maka tidak mungkin bagi perempuan untuk membawa bahan organik yang cukup untuk menjaga pasokan nutrisi seimbang. Untuk mengkompensasi kekurangan ini, menjadi perlu untuk membakar kotoran kering di tempat kayu bakar yang selanjutnya menghasilkan defisit pupuk yang menghasilkan panen yang lebih buruk dan bahkan hasil yang lebih rendah dari susu kerbau. Lebih lanjut terhadap kompensasi kekurangan makanan ini, wanita sering kali dipaksa untuk menjual perhiasan emas mereka dan barang-barang penting lainnya yang semula dimaksudkan untuk disimpan sebagai mas kawin bagi anak perempuan mereka.

Pada abad ke-19, para administrator kolonial Inggris di India mengambil alih wilayah hutan yang luas dan kemudian mengeksploitasinya melalui Dinas Kehutanan Imperial di mana bagian yang wajar dari tanah ini semula dikelola secara komunal sesuai dengan aturan dan peraturan setempat. Dengan munculnya konflik British Raj (Kolonial Aturan) pecah antara penduduk pedesaan dan Dinas Kehutanan karena sistem desa penggunaan sumber daya rusak dan degradasi hutan dipercepat dengan cepat. Gerakan Chipko, yang didirikan pada 1973 adalah hasil dari konflik ini, dimulai dengan tujuan untuk melestarikan hutan di Himalaya.

Penggundulan hutan di perbukitan berada di puncaknya selama pemerintahan Inggris, mereka melakukannya untuk memenuhi tujuan komersialnya karena stasiun bukit dengan cepat menjadi lubang hitam karena kayu diperlukan untuk memadamkan batu kapur dan kayu dalam jumlah besar untuk pembangunan kantor pemerintah, pejabat pemerintah. tempat tinggal dan infrastruktur untuk membuat peraturan mereka nyaman, efektif dan komersial, yang secara arsitektural memiliki standar sangat tinggi dan mahal baik untuk ekonomi maupun ekologi. Pada tahun 1844, seorang kontraktor Inggris bernama Wilson memperoleh konsesi dari Lord Feudal Tehri-Garhwal yang mengizinkannya untuk memanen pohon cedar Himalaya yang tumbuh di ketinggian di atas 1.800 m dan harus diangkut selama berbulan-bulan di Sungai Gangga untuk mencapai dataran. Kontrak Wilson mengizinkannya untuk menjatuhkan sebanyak mungkin pohon sesuai kebutuhannya dengan bayaran 400 rupee per tahun selama dua puluh tahun yang menyebabkan hilangnya pohon cedar yang luar biasa dalam rentang satu dekade.

Arogansi atau eksploitasi kekuasaan tampak pada Konferensi Dinas Kehutanan pada tahun 1875 di mana ia secara terbuka menyatakan bahwa "pemenang" berhak untuk menikmati "hak penaklukan" yang memberikan pengakuan yang jelas dari alasan di balik penyisihan hutan yang dilindungi di Sesuai dengan ketentuan yang tercantum dalam Undang-undang Hutan tahun 1878. Hutan yang dicadangkan yang biasanya menutupi setengah dari total luas desa telah diramalkan di mana pun kayu diproduksi secara menguntungkan atau di mana hutan memiliki fungsi perlindungan. Ini menjadi milik pemerintah kolonial segera setelah hak yang tersedia seperti hak untuk mendapatkan pakan daun atau untuk merumput kambing telah dibatalkan dan setelah menginformasikan penduduk setempat melalui pemberitahuan publik.

Pada 1920 Mohandas Gandhi, yang memimpin India menuju Kemerdekaan pada 1947, memulai kampanye nasional pertikaian sipil pertamanya untuk memprotes undang-undang yang tidak adil. Gandhiji menandai cagar hutan yang baru terbentuk sebagai simbol penindasan. Namun, pada tahun berikutnya, populasi lokal sebagai praktik teratur sesaat sebelum dimulainya musim hujan membakar hutan Chir, hutan rimba yang baru didirikan oleh Pemerintah Inggris karena Perang Dunia I, sehingga hujan yang akan datang akan menghasilkan pertumbuhan pakan ternak di tanah yang dibuahi oleh abu. Tapi tahun ini kebakaran itu meletus dengan liar, memakan ratusan ribu pohon pinus yang dikenal sebagai Chir yang mengakibatkan protes daerah oleh orang-orang di Kaki Himalaya yang memaksa Pemerintah Inggris meninggalkan hutan yang baru didirikan.

> Dari tahun 1920 dan seterusnya, pertumbuhan populasi terus meningkat, terutama di dataran rendah. Kayu diangkut dari bukit ke dataran rendah di mana itu sangat dibutuhkan untuk energi dan konstruksi. Sangat sering dilelang bahkan sebelum ditebang. Petugas kehutanan menutup mata mereka terhadap slip slip ini (Slipshod berarti tanpa otorisasi dan sembrono) penebangan dan kecenderungan para kontraktor untuk menebang pohon bahkan di tempat itu belum ditandai. Bahkan mereka bahkan menggunakan kekuasaan polisi yang ketat dalam berurusan dengan penduduk setempat seperti menghancurkan sabit yang digunakan perempuan untuk memotong ranting dan dijatuhi hukuman berat bahkan untuk pelanggaran kecil. Selanjutnya, para kontraktor yang sukses menunjuk tenaga kerja untuk upah rendah dari tempat-tempat luar sebagai pengganti penduduk penduduk. Fenomena ini mengakibatkan sangat mahal bagi ekologi, ekonomi dan penduduk khususnya.

Pentingnya hutan pada lingkungan dan masyarakat pertama-tama diakui terutama oleh para wanita di India ketika penggundulan hutan terjadi di Pegunungan Himalaya di India di mana hutan-hutan ditebangi secara berlebihan. Gerakan Chipko adalah langkah revolusioner yang diadopsi untuk menyelamatkan ekologi dan masyarakat Himalaya dari deforestasi. Perempuan, kelas yang terkena dampak buruk karena deforestasi, hanyalah peserta yang paling kuat, berdedikasi dan aktif dalam gerakan ini. Pada kenyataannya, selain gerakan lingkungan, gerakan ini adalah gerakan perempuan di mana seorang perempuan memainkan peran penting dalam Gerakan Chipko melawan Negara untuk kebijakan penebangan dan kehutanan yang lebih menjanjikan sehingga baik lingkungan dan masyarakat Himalaya dilindungi.

Tanpa hutan yang baik di Inggris, Inggris menyadari nilai komersial Hutan India dan berusaha untuk memegang kendali yang kuat atas mereka. Dengan demikian, Gubernur Jenderal, Lord Dalhousie mengeluarkan sebuah memorandum tentang konservasi hutan yang disebut piagam Hutan India yang mana dia menyarankan bahwa jati, kayu, dll sebagai milik negara dan perdagangannya diatur secara ketat. Ini membuka awal bagi kebijakan hutan yang sistematis tahun 1855.

Selama 1856, Departemen Kehutanan didirikan dan Undang-undang Hutan yang pertama diundangkan di bawah bimbingan Dietrich Brandis, seorang Botanis Jerman, Inspektur Jenderal Hutan yang pertama. Dia membuat catatan pohon di India dan mengelompokkan mereka. Pada tahun 1865, Undang-Undang pertama untuk pengaturan hutan disahkan. Ini memberikan kekuasaan kepada pemerintah untuk menyatakan semua lahan yang ditutupi dengan pohon dan atau kayu sikat sebagai hutan pemerintah dan membuat aturan untuk mengelolanya. Undang-undang ini hanya berlaku untuk semua hutan yang berada di bawah kendali pemerintah yang tidak membuat ketentuan untuk hak-hak pengguna.

Undang-Undang 1865 digantikan oleh Undang-undang Hutan India yang lebih komprehensif tahun 1878 yang membagi hutan menjadi hutan lindung, hutan yang dilindungi dan hutan desa. Beberapa pembatasan diberlakukan pada hak-hak masyarakat atas lahan hutan dan diproduksi di hutan lindung dan dilindungi. Selanjutnya, UU memberdayakan pemerintah daerah untuk mengenakan bea atas kayu yang diproduksi di British India atau dibawa dari tempat lain yang mendorong mereka untuk mendapatkan penghasilan dari hutan. Infact, UU ini secara radikal mengubah properti umum menjadi milik Negara. Hal ini kemudian menghasilkan protes yang memicu perdebatan luas tentang reformasi kebijakan kehutanan, untuk membuatnya lebih demokratis dan bertanggung jawab dan dalam argumen bahwa hubungan Negara-warga negara dalam ranah kehutanan telah melewati empat tahap yang tumpang tindih: konflik, percakapan, negosiasi , dan pencabutan.

Pemerintah menyatakan kebijakan hutannya dengan resolusi pada 19 Oktober 1894 yang menekankan pada kontrol Negara atas hutan dan kebutuhan untuk mengeksploitasi hutan untuk menambah pendapatan negara. Hal ini mengakibatkan diberlakukannya Undang-Undang Kehutanan India tahun 1927 yang menggantikan Undang-undang sebelumnya tahun 1878 yang mencakup semua ketentuan utama dari Undang-undang sebelumnya, memperluasnya untuk memasukkan yang berkaitan dengan tugas kayu, yang masih berlaku bersama dengan beberapa amandemen yang dibuat. oleh Pemerintah Negara Bagian dengan diberlakukannya Undang-undang Pemerintah India, 1935, memberikan penekanan yang jelas pada aspek pendapatan yang menghasilkan hutan.

Secara historis, wilayah Himalaya India yang berada di bawah kendali orang asing, terutama orang Inggris dan Jerman, sejak 1855, digunakan untuk memproduksi kayu untuk kereta api. Selanjutnya, pemerintah kemudian menasionalisasi seperlima dari total kawasan hutan dan memberlakukan undang-undang dalam hal ini. Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, Undang-Undang Hutan India tahun 1878 membatasi akses petani ke kawasan hutan tersebut yang tidak dianggap ekonomis secara komersial dan sanksi dikenakan pada mereka yang melanggar pembatasan tersebut. Sebagai langkah maju, Departemen Kehutanan mengeluarkan perintah untuk menggali lahan hutan lengkap, terutama dengan menebang pohon-pohon ash, untuk memanfaatkan hal yang sama untuk tujuan komersial. Pendekatan ini mengembangkan sikap revolusioner di antara penduduk Himalaya, terutama satu orang yang disebut Shri Chandi Prasad Bhatt, pemimpin Dasholi Gram Swarajya Sangh, yang telah dikonversi ke gagasan Sarvodaya oleh Sunderlal Bahuguna beberapa tahun sebelumnya menyarankan untuk memeluk pohon ketika para penebang datang untuk menebang pohon. Khususnya wanita dan anak-anak mereka memeluk pohon-pohon untuk mencegah mereka dari penebangan sehingga melahirkan Gerakan Chipko pada tahun 1973.

Gerakan Chipko – sebuah usaha hijau dimulai oleh Shri Sunderlal Bahuguna, Pemimpin Gerakan Sarvodaya, pada paruh pertama tahun 1973 di daerah Uttarkhand di Uttarpradesh yang terdiri dari delapan kabupaten Himalaya yang kaya akan sumber daya alam yang dimanfaatkan oleh pihak luar yang membuka jalan bagi penebangan hutan. . Infact, negara yang dikelola Departemen Kehutanan menggunakan sebagian besar hutan untuk kayu yang tidak menunjukkan perhatian terhadap pekerjaan dan kesejahteraan masyarakat setempat dan terhadap kerusakan ekologis yang serius yang timbul dari deforestasi tersebut. Ini serius berdampak negatif pada kondisi ekonomi dan sosial di wilayah Himalaya. Yang paling terpengaruh adalah penduduk lokal, terutama perempuan. Dalam gerakan ini, terutama para wanita memeluk pohon-pohon dengan cara menempatkan tubuh mereka di antara pepohonan dan kapak kontraktor.

Kemunculan kemerdekaan dan fajar negara-negara pangeran sayangnya mempercepat deforestasi di wilayah Himalaya. Perumusan prinsip-prinsip panduan baru menuju pertumbuhan ekonomi dan pembangunan membuat pemerintah mengekstraksi sumber daya alam pada skala yang tidak masuk akal yang bahkan melebihi dari era kolonial yang sangat mempengaruhi kondisi ekosistem hutan dan menggoyahkan masyarakat bukit. Lebih lanjut, akhir dari perang perbatasan antara China dan India pada tahun 1962 mengakibatkan pembangunan jalan dengan menebangi banyak pohon di hutan meskipun pada awalnya diterima oleh penduduk setempat untuk pekerjaan tersebut, proyek-proyek infrastruktur ini dibuat tetapi memiliki dampak negatif yang besar pada masyarakat bukit yang tetap berlaku bahkan sampai hari ini. Dampak negatif ini pada ekologi dan masyarakat Himalaya menghasilkan pertumbuhan dan keberhasilan lebih lanjut dari Gerakan Chipko melawan deforestasi.

Terinspirasi dari Gerakan Chipko, banyak gerakan populer dikembangkan dengan tujuan untuk melindungi dan mengelola sumber daya alam untuk kepentingan penduduk pedesaan di banyak bagian di India. Di Bihar dan Gujarat, gerakan-gerakan ini muncul untuk memberontak melawan konversi hutan alam menjadi hutan tanaman jati, sebuah gerakan yang mencabut penduduk Adivasi yang tinggal di hutan asli dari satu-satunya sumber daya mereka. Selanjutnya, di Karnataka, Gerakan Appiko muncul ketika dinas kehutanan tidak melakukan apa pun untuk menghentikan kegiatan para kontraktor yang menebangi 35 pohon per hektar, bukannya 2 per hektar yang ditetapkan.

Setelah kemerdekaan, Konstitusi India mengadopsi sejumlah ketentuan dari Pemerintah India Act of 1935 dan mempertahankan hutan sebagai subjek negara dalam jadwal ke-7. Resolusi Kebijakan Hutan Nasional yang diadopsi oleh pemerintah pada tahun 1952 menekankan bahwa kebijakan kehutanan harus pada kebutuhan nasional tetapi tidak pada perdagangan, industri dan pendapatan. Untuk pertama kalinya, resolusi tersebut menyoroti aspek ekologis dan sosial dari pengelolaan hutan. Tapi ini tetap sebagai pernyataan yang saleh tanpa eksekusi apapun.

Kementerian Kehutanan pada awalnya adalah bagian dari Kementerian Pertanian yang oleh Komisi Nasional Pertanian diperlakukan seperti itu. Komisi Nasional mendukung komersialisasi hutan yang tidak memberikan arti penting bagi kelangsungan hidup adivasi dan komunitas penghuni hutan lainnya karena pada keyakinan kuat bahwa mereka tidak banyak berkontribusi terhadap pemeliharaan atau pengembangan hutan dan karena itu mereka tidak memiliki hak mengharapkan bahwa orang lain memberi mereka hasil hutan dengan gratis. Lebih lanjut, komisi tersebut merekomendasikan agar Kebijakan Hutan Nasional yang direvisi diformulasikan berdasarkan kebutuhan penting negara tersebut, lahan hutan menjadi bercabang menjadi hutan lindung, hutan produksi dan hutan sosial yang memberikan prioritas tinggi pada hutan produksi dan paling tidak untuk hutan sosial, dengan keberatan bahwa pengelolaan hutan adalah bahwa setiap hektar lahan hutan akan berada pada posisi untuk menghasilkan laba bersih lebih banyak daripada yang diperoleh saat ini. Untuk tujuan ini, lebih lanjut disarankan untuk revisi semua Kisah Hutan India.

Pada tahun 1985, Departemen Kehutanan dipindahkan dari Kementerian Pertanian ke Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan sehingga mengubah penekanan dari pendapatan menjadi masalah lingkungan. Pada bulan Desember 1988, Parlemen mengesahkan resolusi kebijakan hutan baru yang disebut Kebijakan Kehutanan Nasional, 1988 menolak rekomendasi dari Komisi Nasional dan menekankan pada kesejahteraan adivasis dan komunitas penghuni hutan lainnya. Sesuai kebijakan ini, kelangsungan hidup adivasis dan komunitas penghuni hutan lainnya berputar di dalam dan di dekat hutan yang harus dilindungi sepenuhnya. Tetapi terlepas dari resolusi ini yang merupakan kebijakan pro-suku, UU lama tahun 1927 dengan semua amandemen berikutnya tetap tidak berubah.

Pada tahun 1994, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menyiapkan rancangan undang-undang baru yang disebut Konservasi Hutan dan RUU Sistem Lingkungan Alam, 1994 untuk menggantikan Undang-Undang Hutan India, 1927 yang menimbulkan banyak perdebatan tentangnya. Infact, sejumlah organisasi sukarela mempresentasikan draft alternatif dan menyerahkannya ke Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. RUU itu tidak disampaikan kepada Parlemen dan UU Kehutanan yang lama, 1927 dengan semua amandemen berikutnya masih beroperasi.

Beberapa fitur yang menonjol dari rancangan RUU yang disiapkan oleh Organisasi Sukarela adalah sebagai berikut:

  1. Pembukaan telah diperluas untuk memasukkan tujuan memenuhi kebutuhan dasar masyarakat, terutama kayu bakar, makanan ternak dan kayu kecil untuk masyarakat pedesaan dan suku dan mempertahankan hubungan intrinsik antara hutan dan suku dan orang miskin lainnya yang tinggal di dalam dan sekitar hutan. dengan melindungi hak-hak adat dan konsesi mereka pada hutan sebagaimana ditetapkan dalam Resolusi Kebijakan Kehutanan Nasional 1998.
  2. Definisi Gramsabha, Residen, Komunitas dan monokultur telah ditambahkan.
  3. Sebagai ganti Petugas Penyelesaian Kawasan Hutan, Dewan Permukiman Hutan telah diusulkan dengan komposisinya dan setelah itu Dewan Penyelesaian Hutan telah menggantikan Petugas Penyelesaian Hutan.
  4. Referensi untuk mempraktekkan Pergeseran Budidaya di Bab 11 tentang Hutan Cadangan, Bab III tentang Hutan Lindung dan Bab V tentang Konservasi Hutan dan Lahan, tidak menjadi milik Pemerintah telah dihapus dan Bab 4A terpisah tentang Pergeseran Kultivasi telah ditambahkan .
  5. Aturan untuk pengumuman pemberitahuan untuk membentuk Hutan Cadangan atau Hutan lindung telah dijelaskan secara terperinci.
  6. Ketentuan menghukum seluruh masyarakat dengan mengambil haknya untuk padang rumput atau untuk hasil hutan jika terjadi kebakaran sengaja dll telah dihapus.
  7. Prosedur pembentukan Hutan Desa, dan khususnya konstitusi komite Hutan Desa telah diuraikan secara rinci dan kekuatan mereka diperluas.
  8. Kekuasaan manajemen telah diberikan kepada Komite Hutan Negara, bukan Petugas Kehutanan.
  9. Konstitusi Otoritas Pohon Perkotaan telah diubah dan pembentukan Komite Hutan Perkotaan telah diusulkan.
  10. Konstitusi Kebijakan Kehutanan Pusat dan Komite Pemantau Hukum telah diubah. Sebuah komite baru yang disebut Kebijakan Kehutanan Negara dan Komite Pemantau Hukum (secara singkat Komite Hutan Sentral) telah diusulkan dan wewenang para Petugas Kehutanan telah dibuat tunduk pada kendali Komite Hutan Negara.
  11. Komite-komite baru yang disebut Komite Hutan Kabupaten telah diusulkan di tingkat Distrik dan keputusan-keputusan besar yang berkaitan dengan hutan di Distrik telah dikenai sanksi.
  12. Telah disebutkan secara spesifik bahwa UU akan diperluas ke Amerika di India Timur Laut dan wilayah yang dijadwalkan hanya setelah perubahan yang diperlukan telah dibuat.

Semua ini dan amandemen lainnya telah disarankan untuk mendorong pelestarian dan pengembangan hutan yang lebih partisipatif dan efektif dan untuk mencapai tujuan utama dari Resolusi Kebijakan Kehutanan 1988 dalam menciptakan gerakan rakyat besar-besaran dengan keterlibatan perempuan, untuk mencapai tujuan-tujuan ini dan untuk meminimalkan tekanan pada hutan yang ada.

Sumber: forestlegislation.pdf

Kerusakan lingkungan dan jatuhnya hutan besar meningkatkan bencana alam. Kontraktor komersial dari dataran yang dilakukan dalam skala besar ekstraksi sumber daya alam seperti kayu, batu kapur, magnesium, dan potasium dengan cara yang tidak masuk akal seperti peledakan lereng gunung, hutan tebang habis, penggalian digali, dll. Dan menghabiskan sumber daya untuk kebutuhan perusahaan mereka sendiri. Hal ini mengakibatkan gangguan besar-besaran dari ekologi Himalaya yang rapuh, banjir dan tanah longsor mengklaim lebih banyak korban dan menyebabkan kerusakan yang luas. Kerusakan besar-besaran dari ekologi Himalaya, banjir dan tanah longsor ini menyebabkan lebih banyak korban dan menyebabkan kerusakan besar seperti pada tahun 1970 sungai Alaknanda membanjiri banyak rumah dan menewaskan ratusan, pada tahun 1978 banjir sungai Yamuna berasal dari erosin dan pada tahun 1977 tanah longsor di Pithoragarh kabupaten mengakibatkan batu jatuh menewaskan 44 orang dan menghancurkan 150 hektar tanah. Kondisi yang tak tertahankan dan kehilangan nyawa ini menghasilkan revolusi di kalangan penduduk Himalaya, khususnya perempuan, yang memegang Gerakan Chipko sebagai senjata di tangan mereka untuk melindungi dan menjaga Ekologi Himalaya dari kerusakan lebih lanjut.

Area konflik antara departemen kehutanan dan suku dan komunitas penghuni hutan lainnya yang hidup di dalam dan di dekat hutan sangat banyak. Beberapa yang penting 'dibahas di sini. Perambahan pada lahan hutan di mana sejumlah lahan di bawah yurisdiksi Departemen Kehutanan berada dalam kepemilikan sebenarnya dari orang-orang yang tingkat huniannya sedang diatur dari waktu ke waktu di berbagai negara bagian. Namun di beberapa wilayah, peraturan regularisasi tidak dilaksanakan dengan benar oleh departemen kehutanan karena mereka enggan berpisah dengan lahan hutan di bawah yurisdiksi mereka. Infact, meskipun tidak ada bar untuk tingkat masalah perintah regularisasi sampai pengumuman Undang-Undang Hutan (Konservasi) yang disahkan pada tahun 1980 yang membuat tidak mungkin untuk mengeluarkan perintah di masa depan. Upaya untuk mengusir rumah tangga suku dari hutan dan pemindahan perambahan menyebabkan bentrokan antara masyarakat, polisi dan pejabat kehutanan. Selanjutnya, proyek-proyek, yang berkaitan dengan pembangunan bendungan, pertahanan, kompleks industri baik di sektor publik dan swasta untuk tempat tinggal dan budidaya, juga mengakibatkan penggusuran rumah tangga kesukuan dari lahan hutan. Karena rencana rehabilitasi untuk masyarakat suku yang digusur dilaksanakan dengan buruk, mereka menolak untuk mengosongkan lahan hutan karena kurangnya sumber mata pencaharian lain selain dari penindasan yang parah dari dan hukum yang berada di pihak para pejabat.

Infact, pencapaian sebelumnya melalui mengadopsi strategi 'Chipko' mendorong penduduk desa untuk menuntut pengelolaan sumber daya bersama yang konsultatif dan demokratis, akuntabilitas yang lebih besar dan pembangunan yang peka terhadap lingkungan. Melalui pendekatan ini, penduduk desa juga belajar nilai dari hutan mereka sendiri dan kebutuhan untuk melindungi dan melestarikannya. Dengan demikian, ruang lingkup gerakan melebar berurusan dengan isu-isu berbeda yang muncul untuk eksistensi terhadap lingkungan dan masyarakat. Dasholi Gram Swarajya Mandal (DGSM) adalah salah satu organisasi sukarela yang dipimpin oleh Shri Chandi Prasad Bhatt yang menggabungkan partisipasi lokal dengan kegiatan pengembangan. Itu adalah sebuah organisasi yang bekerja melawan penebangan hutan dan keputusan negara untuk mengalokasikan sumber daya hutan ke pabrik olahraga yang baik dengan mengorbankan perusahaan lokal. Ini adalah peserta aktif dalam program pengembangan seperti perhutanan sosial dan dalam Gerakan Chipko yang telah menjadi replika untuk tindakan lingkungan akar rumput. Gerakan-gerakan ini telah mengguncang Pengadilan Apex yang mengakibatkan amandemen hukum pertanahan untuk mencegah, melindungi dan menjaga lingkungan dari degradasi lingkungan yang berbahaya.

Dalam kata-kata Shri Chandi Prasad Bhatt, gerakan ini berusaha untuk 'Penggunaan pohon yang bijaksana' dan bukan 'Menyimpan pohon'. Orang-orang di dataran sendirian berhak atas produk hutan kami. Perjuangan mereka untuk bertahan hidup memberi mereka pengelolaan hutan mereka. Dia adalah seorang yang sangat percaya bahwa orang-orang kaya dalam keberadaan mereka jika hutan dikelola oleh mereka yang tinggal di dalamnya.

Gerakan Chipko memainkan peran penting untuk menumbuhkan aktivisme lingkungan yang berdampak pada pembentukan Budaya Desa terhadap perlindungan lingkungan. Ini diilustrasikan oleh upacara penanaman pohon Maiti. Sesuai upacara ini ketika seorang gadis Maiti menikah, gadis-gadis lain mendapatkan anak pohon dari persemaian untuk menanam di dekat rumah pengantin wanita. Selanjutnya, mempelai wanita memberikan anak pohon ke pengantin pria untuk menanamnya sementara Brahmana mengucapkan ayat-ayat suci. Pohon Maiti memiliki arti khusus untuk mempelai wanita dan keluarganya. Tradisi baru ini yang diperluas ke 500 desa, berpadu dengan budaya tanpa investasi besar di mana perempuan di Uttarkhand memainkan peran kunci dalam membuat gerakan budaya ini sukses besar untuk melestarikan keanekaragaman dan melindungi warisan alam Himalaya.

Chipko cukup berhasil dalam mempengaruhi kebijakan pemerintah di tingkat pusat dan negara bagian. Setelah beberapa larangan diperintahkan untuk penebangan hijau di berbagai hutan kawasan, pada tahun 1980-an gerakan ini menargetkan kemenangan besar ketika Smt. Indira Gandhi, Perdana Menteri India, memerintahkan larangan lima belas tahun untuk menebang pohon di atas 1000 meter di hutan Himalaya yang selanjutnya diperluas ke hutan Ghats Barat dan Vindhyas. Ini menciptakan tekanan bagi Kebijakan Sumber Daya Alam untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dan ekologi. Gerakan itu mengambil langkah-langkah kakinya ke Himachal Pradesh di Utara, Karnataka di Selatan, Rajasthan di Barat, Bihar di Timur dan ke Vindhyas di India Tengah.

Para peserta aktif dalam gerakan ini terutama adalah perempuan desa yang berjuang untuk mata pencaharian dan komunitas mereka. Pria juga terlibat di mana beberapa dari mereka membangun sebagai pemimpin besar gerakan ini seperti Shri Sunderlal Bahuguna, Shri Chandi Prasad Bhatt, Shri Dhoom Singh Negi, Shri Ghanasyam Raturi dan Shri Indu Tikeker. Shri Sunderlal Bahuguna, seorang aktivis dan filsuf Gandhi, adalah seorang pria terkemuka yang menarik bagi Smt. Indira Gandhi, yang saat itu Perdana Menteri India, menghasilkan larangan penebangan hijau dan yang trans footmarch Himalaya hingga 5000 kilometer pada 1982-1983 membantu dalam menyebarkan Gerakan Chipko. Dia adalah orang yang menciptakan Chipko Slogan "Ekologi adalah ekonomi permanen", Shri Chand Prasad Bhatt, salah satu aktivis Chipko paling awal, yang memelihara industri berbasis lokal untuk konservasi dan pemanfaatan berkelanjutan kekayaan hutan untuk manfaat lokal, Shri Dhoom Singh Negi bersama dengan Bachni Devi dan banyak wanita desa pertama-tama melindungi pohon dari penebangan dengan memeluk mereka dan menciptakan slogan – apa yang ditanggung hutan? Tanah, air, dan udara murni. ', Shri Ghanasyam Raturi, penyair Chipko, yang nyanyiannya bergema di antara Himalaya Uttar Pradesh dan Shri Indu Tikekar, seorang doktor filsafat, yang khotbah spiritualnya di seluruh India pada kitab suci Sansekerta kuno dan agama perbandingan telah menekankan kesatuan dan kesatuan hidup dan menempatkan Gerakan Chipko dalam konteks ini. Para pemimpin perempuan terkemuka adalah Ms.Gauri Devi dan Ms.Ganga Devi yang membentuk partai-partai waspada untuk bertindak sebagai pengawas pada axemen untuk melindungi hutan Reni dari deforestasi. Infact, para wanita dari gerakan ini sangat berkemauan keras, sangat kreatif dan sangat diberdayakan untuk melindungi hutan dari deforestasi bahkan dengan mengorbankan suami dan hidup mereka. Partisipasi perempuan dalam Gerakan Chipko tidak hanya melindungi ekologi dan lingkungan tetapi juga mengembangkan kesadaran dunia pada aspek lingkungan.

Infact, Gerakan Chipko mengilhami Ms.Vandana Shiva untuk pengembangan teori baru yang disebut sebagai 'Ecofeminism' yang secara khusus menjelaskan hubungan antara wanita dan ekologi. Ini terinspirasi untuk pengembangan literatur dan diskusi tentang 'Perempuan dan Ekologi' yang sangat diminati di pasar. Untuk lebih jelas, Gerakan Ecofeminist Vandana Shiva membawa imperialisme yang ditorehkan dalam praktik kolonial, ke pusat perdebatan Lingkungan.

Mendapatkan dukungan moral dari Gerakan Chipko, gerakan lingkungan lain yang disebut Narmada Bachao Andolan yang dipimpin oleh Medha Patkar mengumpulkan popularitas secara global. Ini adalah kampanye Narmada yang melindungi sungai Narmada terhadap pembangunan berbagai bendungan di atasnya di negara bagian Gujarat. Namun, tujuan utamanya adalah melindungi hak-hak masyarakat yang desa dan penghidupannya akan tenggelam dalam proses pembangunan bendungan di sungai Narmada. Masyarakat sangat meyakini bahwa usulan untuk membangun bendungan semacam itu tidak adil, tidak dapat dibasmi, dan analisis biaya-manfaat terlalu digelembungkan untuk membangun bendungan di Sungai Narmada. Lebih lanjut mereka juga percaya bahwa mereka banyak alternatif lain yang sesuai untuk menyediakan air dan energi bagi penduduk Lembah Narmada, Gujarat dan daerah lain yang diharapkan secara sosial adil dan, ekonomi dan lingkungan yang berkelanjutan.

Di India, gerakan kolektif yang terkait dengan hak adat mendahului Organisasi Non-Pemerintah Global. Aktivisme lingkungan di India berada di garis depan dalam mengorganisir gerakan-gerakan untuk cara hidup alternatif karena menjadi penting bagi Inggris untuk membuat kemajuan. Sudah kritis terhadap imperatif kolonial kemajuan, dimanifestasikan dalam komersialisasi sumber daya alam dan penggunaan mode yang tampak surut dari organisasi tanah dan pengumpulan pendapatan yang mematahkan tulang punggung petani.

Organisasi non-pemerintah (LSM) yang merupakan pendukung kuat Gerakan Chipko meningkatkan pengaruhnya terhadap kebijakan hutan global dan nasional. Fungsi LSM adalah dari promosi perlindungan hutan belantara dan pembelian lahan, melalui kampanye pada isu-isu seperti penebangan hutan dan penggunaan pestisida lama, hingga pengembangan visi pengelolaan hutan yang koheren. Mereka terkait dengan keberadaan lingkungan karena banyak ekosistem sedang mengalami degradasi yang tampaknya tak terhindarkan bahwa Pasca Perang Dunia II memperburuk situasi ini dan lebih jauh pemerintah terpusat jarang memiliki proposal jangka panjang untuk memenuhi kebutuhan masyarakat setempat. LSM hutan secara aktif berpartisipasi dalam peran 'hati nurani lingkungan' membantu dalam identifikasi dan mempublikasikan ancaman terhadap ekologi dan masyarakat. Pekerjaan itu mendapat apresiasi baik dari Pemerintah maupun oleh orang-orang yang memiliki pendekatan negatif terhadap pekerjaan LSM di masa lalu. Tindakan yang disengaja dari LSM tentang masalah tertentu mampu menyeret ke arah perhatian global. Pertumbuhan gerakan lingkungan modern, setelah Konferensi Stockholm pada tahun 1973 mengamati banyak LSM yang terlibat dalam semangat yang tinggi terhadap penebangan di hutan alam, pembangunan bendungan skala besar, penggunaan pestisida dan pengelolaan hutan intensif.

Selama tahun 1990, kegiatan LSM telah berubah dalam berbagai aspek seperti pengakuan telah meningkat bahwa hutan beriklim sedang dan boreal menghadapi masalah lingkungan yang serius meskipun konsentrasi pada kualitas hutan sebagai area di bawah pepohonan. Lebih jauh lagi, partisipasi juga lebih pada membatasi penebangan untuk jalan dan pekerjaan untuk kantor. Masuknya Greenpeace ke dalam debat hutan internasional melalui serangkaian operasi profil tinggi di British Columbia, Kare telah menarik perhatian global ke isu-isu yang sebelumnya hanya keprihatinan lokal dan telah meningkatkan tindakan langsung. Baru-baru ini, beberapa jaringan internasional dibentuk untuk bekerja sebagai badan penghubung antara berbagai LSM, besar dan kecil, termasuk Jaringan Penyelamatan Taiga di wilayah Boreal dan Jaringan Hutan Asli di seluruh negara-negara beriklim sedang. Infact, The 1992 Earth Summit and the subsequent spate of forest initiatives like Intergovernmental panel of Forests, World Commission on Forests and Sustainable Development regional criteria and indicator initiatives all provided fora for NGOs to engage with governments and intergovernmental bodies.

The movement of Chipko Movement was carried on and became successful mainly through Public Interest Litigations. It resorted to demonstrations, pickets and letter-writing campaigns to draw public attention for the objective it was striving for and on the state of affairs it felt unjust and felt the need to reform for the benefit both in terms of environment and society. Tehri Bandh Virodhi Sangharsh Samiti campaigned against environmental degradation and loss of habitat for nearly 10 million people. Sastra Sahitya Parishad in the Kerala State was instrumental in the final giving up of a proposed hydo-electric project which would have drowned a rare rain forests known as Silent Valley.

Infact, Human rights is the basis for much of the work in which the Public Interest Litigation (PIL) or Social Action Litigation groups are involved in. Thus, Public Interest Litigation groups are litigated around rights where much of the research was done around rights and the law reform is based on the superior recognition of rights. Infact, the alternative tribunals tried to adjudicate on principles of rights. PIL was proved to be successful being it became a boom to the civil society for active participation in questioning public decision making, including decisions on political structure and democratic space. It became a weapon in the hands of the civilians to challenge and bring a change in the major public policy decisions and campaign for social, economic and political reform.

Chipko movement has an active reforestation programs stressing on ecological dependency of the local people upon the forests and the need to sustain the forest environment. During 1970s, the government of Uttarpradesh started reciprocating to the growing popular pressure, which was the result of the various fasts undertaken by Shri Sunderlal Bahuguna. Timber felling was temporarily prohibited in certain areas, the contractor system was suspended and organized felling was delegated to a newly formed government forestry corporation. Further, in 1975, the DGSS began a reforestation campaign. Foresters offered members of the sangh guidance on how to establish a nursery. Close collaboration rapidly became the order of the day and the Sangh became successful in bridging the considerable gap which still existed between the population and the forest service. The afforestation projects it regularly organizes achieved a high rate of successful growth, in contrast to government projects. Today, the Voluntary Afforestation Program conducting by DGSM is the largest one in India.

One of the significant approach of Chipko Movement is against the state policy of social forestry. During February, 1988 in the district of Chamba, thousands of eucalyptus saplings were digged up in a forest department nursery as a protest for the failure of the forest department to plant suitable trees for fuel and fodder, as the eucalyptus tree is not an ecologically sensible tree being it does not protect the soil or the villages from landslides. This is an accomplishment of the women of the Chipko Movement which are in great number and which maintained to continue till today.

In one of the earliest re-evaluations of India's forest policy, the Government of India initiated a massive, nationwide Social Forestry Program (SFO) in 1976 in an attempt to reconcile industrial forestry and the basic, forest-related needs of the rural communities. The State recognized 175 million acres wastelands, deforested or overgrazed private and communal lands to be made available for this program. The Program comprises of creation of strip plantations along roadsides and embankments, community based woodlots, using communal lands for mixed species planting and farm forestry or agroforestry related planting on private farm land. The various State Forest Departments are authorized to execute and supervise such various individual social forestry programs duly guided by a particular afforestation objective. Infact, social forestry was a path to introduce a community-extension orientation into State Forest Departments that adopted this program because States own their respective forest lands exercising considerable jurisdiction in terms of forest management approach though the nature of execution and supervision varied considerably from State to State. The State Forest Departments, in its attempt to involve local communities in such social forestry programs, worked with the local government units (LGUs) or more particularly with the gram panchayats because it is necessary for the possible coordination of local needs with the state forest management.

The year 1970 is the beginning for the national government and various states towards experimenting with community-oriented approaches from which the Joint Forest Management evolved as a policy-based program to establish management partnerships among local forest dependent communities and the State for the sustainable management and joint benefit sharing of public forest lands. Realising the importance of Joint Forestry in response to a growing enlightenment among the public for effective protection of forests in the country, the Ministry of Environment and Forests, Government of India, decided to adopt the policy of Joint Forest Management through establishment of Joint Forest Management Monitoring Cell. Further, on 1st June, 1999 the secretary of Ministry of Environment and Forests issued a circular to all the States and Union Territories Forest Secretaries stressing the need of participation of village communities and voluntary agencies towards reforestation of degraded forest lands and also laid guidelines to provide usufructuary benefit to the village communities towards such participation in the afforestation programmes. In this context, Usufructuary benefit means that the beneficiaries or NGO's shall be given usufructs like grasses, lops and tops branches, minor forest produce and a portion of proceeds from the sale of trees on maturing basing on the terms and conditions as decided by the State/UT Governments.

These developments were successful experiments and a departure from the commercial objectives of the old policy. With this inspiration, thousands of forest protection committees existed in different states and the joint ventures continue to exist. However, the success of these committees or ventures mainly depended on the attitude and behavior of forest officials at all levels.

In September, 2001 Villagers who participated in Chipko Movement of the seventies from Advani Village in Tehri district protested against the felling of trees and stalled work on the power transmission lines from Tehri Dam. This is because the Power Grid Corp., decided to cut out two corridors, each of 95 meters wide, for the construction of the high tension lines for which thousands of pine and sal trees from a forest more than a 100 years old be logged.

Each confrontation of Chipko Movement was non-violent and successful. This resulted in gradual development from a protective movement to prevent the Commerical clear-cutting to the broad movement for ecological and human rights of the hill people and for adherence to a conservation ethnic. Infact, its expansion developed two sections within Chipko – one towards protection of existing forests from deforestation and the other for promoting afforestation and development of sustainable village production systems based on forests and agroforestry. The latter section is led by Shri Chand Prasad Bhatt, one of the original organizers which has joined subsequently in the Ministry of Environment and others to organize "eco-development" camps for massive tree-planting campaigns, which achieved 85-90% survival rates.

CHIPKO MOVEMENT DEMANDS AND ACHIEVEMENTS :

  1. All tree felling in the sensitive watersheds must be banned and there should be large scale plantation. The trees must not be cut for construction purposes unless it is ascertained that this does not affect the eco-system adversely. In such areas, the forest conservation system ought to aim at protecting the forest land and the water resources, as well as in balancing the climatic features.
  2. The contract system should be immediately stopped and rural organizations and labor co-operatives should be established to replace them. The local hill people must be actively involved and consulted in any work related with the forests. Such organization and individuals should be provided with relevant training and guidelines.
  3. The daily needs of the forest dwellers in the region should be duly evaluated and they should accordingly be given reasonable rights over the forest resources, Forests must be surveyed properly in order to know their exact condition as well as to evaluate the rights of the natives.
  4. Rural industrial ventures, based on the forest resources of the region should be executed by involving the local available work force. Towards this assistance must be provided to enable them to obtain the sufficient raw material, finance and technical know how.
  5. The denuded hills must be regreened through afforestation drive on a war footing. Again, the local must be involved and encouraged to take up forest-farming (agro-forestry). Efforts should be made to foster love and affection among the local people towards the trees and plants.
  6. A detailed geological, ecological and botanical survey of the hills should be carried out before any heavy construction or execution of forest department working plan.
  7. These demands are not hollow; they have achieved results like the following:
    1. Commercial forest felling is completely banned not only in the Alaknanda basin from where the Chipko movement was started but in the whole Central Himalaya. This ban is continue till today.
    2. A recent satellite remote sensing study conducted by the Space Applications Center, Ahmedabad show that the forest cover which was lost due to commercial felling between 1959-1969 has nearly been regained in the sensitive catchment of the Upper Alaknanda river. This could have been achieved due to the motivation and participation of the local people.
    3. In February 1980, the Uttar Pradesh forest department sent directives to revise its working plans with a view to harmonizes them with the notion of the "sensitivity" of these areas. Though their definition of sensitivity is at variance with ours, but atleast they have started realizing this vary crucial fact concerning the Himalaya.
    4. In 1975, the Alaknanda Soil Conservation Division of the U.P. forest department came into existence in Chamoli in order to undertake the Himalayan task of rejuvenating the barren slopes. The next five years witnessed functioning the Civil Soyam Forest Division in the entire Central Himalaya. In order to intensify such steps in Chamoli, the Upper Ganga catchment has been established with the objective of evolving planning for the security and safety of the small rivers and rivulets against soil erosion and landslides as also in afforestation drive.

Source :nvsecase.htm

The main indication of empowerment as a result of Chipko has been the increasing and the effect of village level women's organizations called Mahiula Mangal Dals (MMDs). Irrespective of the intentions of the Chipko workers, the women who participated in the Chipko meetings, protests and other programs became aware of their strengths and began demanding a share in the decision making process at the community level. All this resulted into emergence of several forest management initiatives in India where some are initiated at the State level while some are at Panchayat level. By 1998, around 10,000 of these types of initiatives are in existence covering about two million hectares of degraded forest land. Chhaya Kunwar of the Himalayan Action Research Center of the village of Bacchair which constitutes all-women forest members, though it is not legalized to manage their natural resources being the center is at village level institutions, sets a suitable example for the successful forest management. Further, at the Conference on Women in Beijing, one of the five commitments made by the Indian Government recognized the contribution of grassroots women's groups in natural resource management and ensured women's participation in the conservation of the environment and control of environmental degradation, which is still to be executed. Likewise, women's organizations in the process of enriching their immediate environment are a step forward to influence the International Environmental Movement to increase the environmental awareness at the world-wide.

A historical chapter opened in the last quarter of the century on June 01, 1972, when a U.N. Conference was held in 'Stockholm' on human environment and subsequently followed by more and more summits for the nature conservation to posterity. The historical 'Earth Summit' on environment and development in 'Rio de Janerio' Brazil from 3rd to 14th June, 1992 which was a biggest stride having broad based ramification in the environment from further deterioration. All associated nations of the globe assembled under one roof to bring under deliberation the most challenging threat to which 'Mother Earth' is confronted with. This being the call of the hour to protect and faithfully defend the natural resources whatsoever left to the posterity and to add to it more forest campaign for tree culture and afforestation if human life at all has to survive on this only bio-cushioning planet 'The Mother Earth'.

However, the world's forests continue to deteriorate despite international efforts because the deforestation rates in tropical countries are increasing, sustained management is rare, matured forests are being replaced by even-aged simplified stands and international standards are of limited use. However, some of the most important promising avenues are being stimulated, nurtured and implemented by non-government institutions including private business interests.

Nevertheless, normally in such peoples' program there are always some setbacks mainly from vested interest groups within the village and outside. Such setbacks may be dealt with though it is difficult to solve by open debate on the merit of any new program. For example, when decisions are made about a direct action, DGSM takes people into confidence along with their consent as to how one should proceed with. It is a collective approach and becomes feasible due to the informal structure of the Chipko Movement. Though the initiators are the collective workforces of DGSM, however, finally the decision is finalized in open assembly during the village level meeting and off late in the Eco-development camps.

The demonstrations, state level achievements and the popularity gained through Chipko Movements, resulted some change in the social consciousness among the people. In a broader perspective, India is already in the stage of change in consciousness among the people in the opposite direction, towards the neoliberal (i.e, traditional liberal concerns for social justice with an emphasis on economic growth) model of development where Chipko activists caused people to stop and reconsider their directions in some areas like agroforestry (i.e., use of land in which harvestable trees or shrubs are grown among or around crops or on pastureland as a means of preserving or enhancing the productivity of the land). Thus, these movements are exhibiting how the resource-intensive demands of development based on short-term criteria of exploitation have built-in ecological destruction and economic deprivation.

While addressing the Chipko Movement, the following are to be taken for understanding:

1. Is Chipko a movement rooted in economic conflicts over mountain forests or guided by ideas of deep ecology?

Documented evidences from the movement sources do not indicate any influences of the brand of thinking known as 'deep ecology'. Dependable historical account of this widely written about movement is, surprisingly, scanty. Among the early writers on the history of the movement, Bandyopadhyay (1992) as well as Guha (1989) have not indicated any link with 'deep ecology'.

2. Is Chipko a social movement based on gender collaboration or a 'feminist movement' based on gender conflicts?

In the early literature on the Chipko Movement no serious questions were raised about the movement being based on gender conflict. There was no lack of recognition of then fact the issue of forests in the Garhwal and Kumaon Himalaya touches the women much more intensely than the men. It was not a question of planned organization of the women for the movement, rather it happened spontaneously and the men were out of the village so the women had to come forward and protect the trees. The presence of large number of women in the forest action at Reni, and the large scale participation of the village women have led to some analysts claiming Chipko to be a 'women's movement'. However, inspite of that, Shiva (1992) identified Chipko as a 'women movement' though no activist woman from the movement has made any such claim.

3. Has anyone in the Chipko movement actually hugged trees at the risk of her/his life and not for waiting photographers?

All the photographs of 'Chipko Actions' represent enactments. When the only reported incidence of embracing trees to protect them from felling occurred in Salet forests in the Garhwal Himalaya, and human life was at risk, there was no photographer around in the remote mountain forests.

Source : bandj99a.htm

The initial start of the Chipko Movement was with the conflicts over mountain forests between the economic interests of the mountain communities and the ecology of the plains. This fundamental basis gradually resulted from contract system of felling being stopped to the establishment of public sector Forest Department Corporation. The fellings were then onwards undertaken with the help of local village cooperatives.

Chipko though not in original form still continues in the form of the traditional custom of tree hugging besides taking part in more project oriented work including large-scale educational work with local governments. Women are still the active participants of the Chipko Movement because they are the ones' who are mostly involved in agriculture and connect deforestation with environmental and society problems. Infact, they are the first to identify the environmental problems with deforestation and fought against commercial logging and development. They are the tough fighters in the protection of forests. As a women's movement, Chipko Movement is still continuing to fight for proper forestry policies.

Environmental Harm, i.e.,harm to forests, wild life, etc, effects not only the private individual but the society as a whole. A conflict pertaining to environment goes beyond the individual and acquires the dominion of public law. There exists five legal remedies for individual citizens of India towards environmental harm such as constitutional remedies, civil litigation, criminal prosecution, citizen suit under environmental statutes and judicial review of administration.

Constitutional Remedies : The subject of forests was included in the State List in the seventh schedule of the Constitution. But during the emergency, the subject was transferred from the state list to the concurrent list through the 42nd amendment to the Constitution. After the transfer of forests from State list to Concurrent list, the Government of India promulgated the Forest (Conservation) Ordinance on 25th October, 1980 prohibiting the State Governments from allowing the use of forest lands for any other purpose without the approval of the Central Government. Such ordinance was later on passed as The Forest (Conservation) Act, 1980 duly amended in 1988 in which the state governments were prohibited to allocate in the form of lease or otherwise any forest lands or any portion thereof, to any private person or authority not owned, managed or controlled by government without the previous sanction of the Central Government.

India is the only country with constitutional provisions for environmental protection. These are incorporated vide Article 48A and Article 51(A)(g) in the Constitution of India by the Constitution (forty-second Amendment) Act, 1976. Article 48A is a directive principle of the State which states that the "State shall endeavor to protect and improve the environment and to safeguard the forests and wildlife of the country". Article 51(A)(g) is a fundamental duty of a citizen where the citizen of India has a duty to "protect and improve the natural environment including forests, lakes, rivers and wild life and to have compassion for living creatures". Infact, as per the Article 21 of the Constitution of India, right to clean the environment is a part of the right to life as examined by the Supreme Court in the Subhash Kumar vs. State of Bihar case. Accordingly, Right to life is a fundamental right under Article 21 which includes right to enjoyment of pollution free water and air for full enjoyment of life". It further ruled that "if anything endangers or impairs that quality of life, in derogation of laws, a citizen has a right to have recourse to Article 32 of the Constitution for removing the pollution of water or air which may be detrimental to the quality of life. The courts rely on these articles for adjudicating many cases pertaining to environmental matters.

The 73rd amendment to the Constitution of India and the recommendations of the Bhuria Committee appointed by the Government and the Panchayat Raj (extension to the scheduled areas) Act of 1996, several states have made provisions for panchayat raj institutions in the scheduled areas giving them wide powers of control over the natural resources including land and forest produce though some states tried to curtail the rights of these panchayats like Maharashra Act omitted the apta, tendu leaf and bamboo from the list of minor forest produce.

Civil Remedies: Civil Remedies for environmental harm in the common law system are based on the principles of the Law of Torts. Civil remedies available are similar to the citizens of United Kingdom, United States of America and India. The different kinds of torts connected to environmental pollution are negligence, trespass, nuisance and the rule in Rylands vs. Fletcher case. The civil remedies may be either in the form of damages, injunctions or declarations.

Criminal Remedies: The deliberate acts of pollution are crimes as per Common Law. In ancient days only the pollution of rivers, streams, ponds and wells are visualized under the Criminal system. However, when specific statutes were enacted for the regulation of environmental deterioration, certain activities were alone said to be the criminal offences. The criminal remedies in India are, in addition to the state machinery for prosecution, an individual can institute proceedings against an offender who violates the penal provisions. But prosecutions for certain offences can be instituted only as per certain Statutes like in the Air (Prevention and Control of Pollution) Act, 1981, the Water (Prevention and Control of Pollution) Act, 1974 and the Environment (Protection) Act, 1986 the court can take the cognizance of the offences on a complaint by the Pollution Control Boards or its Authorized Officers.

Remedies under Environmental Statutes: In India almost all major environmental laws have citizen suit provisions for instituting criminal prosecution for the offences specified therein. The citizen suit is a recent innovation in the legislative field which enable a private citizen to initiate proceedings for violation of legal provisions and for compelling the authorities to enforce the statutory provisions properly.

Judicial Remedies for Administrative Action: Regulation of the environment is accomplished through the administrative agencies established by law where such agencies deeds and misdeeds are to be controlled. Judicial Remedies in the United Kingdom, United States of America and in India are aimed at judicial control of administrative actions. The courts intervene in the administrative actions of the executive if such actions are ultra vires, unreasonable, malafide, inconsistent with the rules of natural justice and suffering from procedural irregularities. The judicial control of administrative decisions becomes necessary to protect the citizens from usurpation or unbridled exercise of power. Judicial control is achieved through the mechanism of issuing writs such as certiorari, mandamus, prohibition and quo warranto as specified under Article 32 of the Constitution of India.

Class actions and representative actions are the special procedures which enables the class having the same interest to sue or to be sued. In the case of environmental harms, being the effected class have the same identical interests and since their grievances are common, class action or representative action is the most suitable form of litigation for redressing their grievances. In the Bhopal tragedy case, the Government of India filed a class action suit on behalf of all the victims as per the provisions of Bhopal Gas Leak Disaster (Processing of Claims) Act, 1985 by which the government assumed parens patriae jurisdiction.

Admittedly and beyond any shadow of doubt, the forests of India rich in the past which lost most of its richness due to inefficient and mismanagement. With the advent of Independence and being well versed with the importance of forests on ecology and society due to various environmental protection movements like Chipko Movement 'The Indian National Forests Policy' was formulated which highlighted that minimum of 33.3% of the total land should come under forests. Even prior to this policy, many Forest Acts, Policies, Amendments, Repealings during British rule came into existence in the years 1878, 1890, 1891, 1901, 1991, 1914, 1918 and 1920. However, the Indian National Policies so formulated from time to time after independence laid down a unique formation having uniform enactments like The Environment Protection Act, 1956, The Forest Conservation Act, 1980, The Wildlife Protection Act, 1972, etc, at all levels except at few stages where the people formulated their own Forest Acts and laws made thereunder, or related Acts thereto. The Wildlife Protection Act, 1972 was enacted being nearly 4.5% of the total land in the country is covered under protected areas which is classified into national parks, wildlife sanctuaries and protected areas. The Act administers these areas placing several restrictions on the residents of villages in these areas and attempts are made to relocate these villages outside the areas which are met with strong opposition from the residents and by facing violent conflicts in many areas. Further, the government placed severe restrictions on the hunting of animals included in the list of wildlife species, as also a number of economic activities, due to pressure from the World Bank and the environmental protection fund agencies, which resulted into shelving of development projects in these areas. Currently, the Wildlife Protection Act, 1972 undergone several amendments and became The Wildlife Protection Act, 2002. The Environment inclusive of forests, its wildlife, biosphere, eco-system, air, water and soil, through legislations and enactments has been fortified and made more stringent. Yet it is not upto its expected mark being there is brutal application of forests under the influential shadows like mushrooming of forest mafias, hunters, poachers, green fellers, etc.

The Environment been heartlessly disturbed from "Mountainous Himalayas" down below Gangetic Valley and Southern-tip (North-South), and Assam to Rajasthan (East-West) being the fresh and green mountainous regions are under rapid deforestation replacing them towards commercialization or money making. Also, the air pollution coupled with noise and river pollution are the man-made hazards which in one way or the other also became the growing peril to the environment. This scenario is 'World-Wide' with no exceptions. Though in present scenario, every country is enlightened with the importance of forests on environment and society and been put in constant pressure to formulate and implement various afforestation schemes on the fast track, yet the result is yet to be seen being the ecological imbalance is still a burning issue in the society.

"Environmental Protection' is the call of hour not only in India but world-wide being each and every nation should rise from nap and give utmost importance and efforts to the possible afforestation and to prevent complete deforestation so that the impact of unforeseen serious negative climatic changes on the survival of living creatures can utmost be avoided.

The Conservation and regeneration of forests is primarily a social problem rather than a biological problem. In India as elsewhere, Visheswar Dutt Saklani's afforestation project, in which oak trees were planted at suitable sites, was impressive evidence of this. The great work performed by Chipko activists was to call attention and to expose the long-running conflicts between local population and foresters. Today, the Chipko Movement no longer exists in its original, influential form but increasingly appears to be assuming an almost mythical status, perhaps destined to take its place among the many myths found in Himalayan culture. Yet it will undoubtedly remain as a symbol of non-violent action in the forest. As such, it has already had a further incarnation in the Amazonian region of Brazil.

However, the history of forest legislation in India and the difficulties faced by the tribal and other forest dwelling communities due to these legislations stresses the need for immediate and effective remedy to overcome such difficulties. It may be noted that the Environmentalism in India emerged from the failed promises of the nation state.

Informasi Cricket Fantasi Adalah Hiburan Lengkap

No Comments

Permainan kriket telah mendapat banyak pengakuan bahwa orang-orang telah mulai menjalani aksinya. Anda bisa melihat banyak penggemar kriket di setiap bagian dunia. Kesenangan nyata dapat dilihat dengan memulai turnamen. Sekarang, berbagai kaki tangan yang menarik telah tiba dengan turnamen. Dengan dimulainya turnamen nyata, para penggemar kriket dapat mengambil keuntungan untuk bermain kriket fantasi. Informasi kriket fantasi harus dipantau secara hati-hati untuk memahami dan memainkan permainan dengan benar.

Informasi kriket fantasi adalah cara terbaik untuk menikmati permainan dan mewujudkan impian Anda memilih tim Anda sendiri. Ini adalah permainan yang dimainkan hanya melalui internet. Game ini telah menjadi sangat populer di kalangan penggemar kriket. Ini memungkinkan penggemar kriket untuk memilih tim dengan 16 anggota. Biasanya, tim terdiri dari 11 anggota dengan 5 cadangan. Anggota tim ini bisa menjadi pemain favorit Anda. Fantasi kriket memungkinkan penggemar kriket untuk memenuhi impian mereka membuat tim Anda sendiri. Bermain kriket jenis ini dengan cara Anda sendiri sangat menyenangkan.

Informasi kriket fantasi tidak hanya memberi Anda informasi lengkap tentang aturan dan peraturan permainan atau metode bermain, itu juga memberitahu pecinta kriket tentang menghasilkan uang yang tampan. Kriket fantasi akan memberi Anda peluang untuk mengelola tim Anda sendiri. Penggila kriket akan menjadi pemilih, pelatih dan manajer; dengan demikian memainkan peran 3-in-1. Setelah memilih tim, penggemar kriket mengumpulkan statistik dari skor pemain yang tersedia. Statistik didasarkan pada berjalan saat ini dan rata-rata pemain yang dipilih. Skor yang lebih tinggi dari pemain akan menjemputnya poin lebih tinggi, pencetak gol lebih rendah akan menjemputnya poin lebih rendah. Dengan ini pangkat para pemain ditentukan.

Tujuan utama dari kriket fantasi adalah mengendalikan tim Anda sedemikian rupa, sehingga memperoleh poin maksimal. Namun, Anda harus berhati-hati bahwa rentang titik tidak boleh melewati batas tetap. Batasan tetap berkaitan dengan rentang poin yang sudah ditetapkan untuk Anda. Itu selalu lebih baik untuk membatasi skor titik dalam itu. Itu semua tergantung pada keseimbangan yang diciptakan antara pertunjukan para pemain. Sebagai manajer dan pemilih tim, Anda harus mengelola pertunjukan dengan cermat.

Fantasy cricket adalah salah satu game penghasil uang yang paling populer. Jika Anda mempelajari informasi kriket fantasi dan memainkan permainan dengan benar, kesuksesan dijamin. Penghasilan Anda dalam game ini tergantung pada kinerja para pemain. Rotasi tim kriket fantasi akan menjemput Anda lebih banyak uang. Ini dapat dilakukan dari waktu ke waktu untuk mendapatkan keuntungan yang baik. Jika Anda tidak puas dengan kinerja pemain, maka Anda juga bisa menggantikannya. Yah, itu selalu lebih baik untuk memilih pemain dengan hati-hati. Anda dapat memilih 6 batsmen dan 5 bowlers, yang juga akan mencakup 1 penjaga gawang dan serban.

Karena kriket adalah kesenangan semua orang, permainan kriket fantasi telah mendapatkan tepuk tangan yang sangat besar. Informasi kriket fantasi akan membiasakan Anda dengan banyak keuntungan tentang game ini. Selain memilih dan mengelola tim, Anda juga dapat memprediksi hasilnya. Jika prediksi cocok dengan hasil akhir, Anda akan menjadi yang paling beruntung. Jadi, selalu disarankan agar pemilihan tim harus dilakukan dengan hati-hati untuk mendapatkan lebih banyak lagi keuntungan finansial.

Game Cricket Online adalah Media yang Baik untuk Memadamkan Kekaguman Fans

No Comments

Acara seri kriket atau turnamen mempersiapkan lingkungan kriket di sekitar. Kriket adalah permainan kegembiraan dan ketegangan. Pecinta cricket dipenuhi dengan antusias saat menonton pertandingan. Kriket menjadi subjek favorit penggemar yang akan dibahas selama turnamen. Setelah lingkungan kriket menumpuk, sulit bagi penggemar kriket untuk mengatasi demam kriket. Penggemar kriket mendekati berbagai sumber untuk dihubungkan dengan tampilan kriket. Media visual terjadi menjadi media terbaik bagi pecinta kriket. Itu memungkinkan penggemar merasakan kegembiraan yang sama dari permainan yang terjadi di lapangan. Kegembiraan permainan kriket membuat mereka lebih haus bahkan setelah liputan pertandingan kriket. Desakan dorongan kriket menuntun mereka menuju permainan kriket online.

Game kriket online semakin populer dari hari ke hari. Game kriket online dapat dimainkan di situs web yang menawarkan permainan kriket. Fans sendiri dapat memainkan game online. Mereka membentuk tim mereka sendiri dengan memilih pemain yang mereka sukai. Ada daftar panjang pemain nasional dan internasional. Aturan dan peraturan berbeda di berbagai situs web. Pengguna game kriket online mengalami rasa pertandingan yang berbeda, karena mereka tidak harus pergi ke tanah untuk bermain game. Permainan kriket online bahkan menarik pengguna yang tidak suka kriket karena mudah menggunakan situs web. Game Cricket Online dapat dimainkan sesuai keinginan pengguna dan kemauan karena itu adalah game yang menentukan nasib sendiri.

Ada banyak situs web yang dapat membawa Anda ke sensasi dunia kriket. Situs web ini memberikan sensasi kriket online kepada pecinta kriket. Game online ini dapat membuat Anda memenangkan banyak hadiah menarik. Beberapa pengguna berhasil memenangkan hadiah utama sebagai perjalanan ke luar negeri atau mobil mewah. Game kriket online sangat menarik sehingga terkadang penggemar bisa menjadi kecanduan. Anda perlu mengetahui dan mengikuti semua peraturan yang dibayangkan oleh situs tertentu yang Anda gunakan. Aksesori penting adalah komputer yang terhubung Internet dan semangat untuk bermain. Seluruh game online memberikan hiburan yang lengkap kepada pengguna.

Metode bermain game online sederhana dan mudah. Di sana Anda harus memilih tim yang seimbang yang terdiri dari pemain bagus. Setiap pemain diberikan tanda-tanda tertentu yang ditentukan dengan menggunakan situs web. Untuk memainkan game online, Anda harus memilih tim yang seimbang yang terdiri dari lima batsman, empat bowlers, satu rounder, dan penjaga gawang bagian yang cukup menarik dari permainan ini terkait dengan pilihan pengguna bahwa ia tidak dipengaruhi oleh nama besar pemain atau tim. Penandaan akhir atau hasil dideklarasikan oleh penampilan sebenarnya dari pemain. Pemenang dinyatakan pada kinerja aktual di lapangan, permainan kriket online sangat mudah dimainkan. Yang perlu Anda lakukan adalah login ke situs web khusus kriket, dapatkan diri Anda terdaftar dan mulai menikmati kesenangan kriket dengan naksir Anda sendiri.

Game kriket online berjalan dalam mode selama seri dan turnamen besar. Penggemar kriket banyak terpesona oleh kriket di musim ini. Piala Dunia 2007 sedang dimainkan di West Indies

Jadi ada banyak situs web yang meluncurkan game kriket online. Kafe Internet dapat dilihat penuh sesak dengan penggemar kriket bermain kriket online. Turnamen piala dunia adalah acara kriket terbesar. Kesempatan ini mengisi sensasi dan kegembiraan kriket di penggemar kriket dan permainan kriket online menenangkan bahwa dorongan kriket ekstrim penggemar kriket.

Shenandoah Di Danau Frederick Adalah Rumah bagi Komunitas Pensiun Premier

No Comments

Shenandoah adalah salah satu komunitas di mana orang dewasa aktif di atas usia 55 dapat menjalani hidup sepenuhnya. Terletak di Danau Frederick antara Front Royal dan Winchester di Virginia. Komunitas seluas 942 acre ini memiliki kekayaan alam yang murni di Blue Ridge dan Allegheny Mountains. Pemilik memiliki akses langsung ke danau dan lingkungan alam.

Pengembang sudah mulai gagal di Tahap Satu proyek. Komunitas akan berisi 2.130 rumah keluarga tunggal. Pada Tahap Satu, rumah yang dibangun akan berada di pemandangan gunung, sisi danau, dan pemandangan danau. Pembangunan masa depan akan mencakup rumah kota dan kondominium.

Komunitas ini memiliki kompleks clubhouse / fitness mewah seluas 35.000 sq ft dengan banyak fasilitas. Beberapa fasilitas yang dinikmati oleh penghuni termasuk klub sosial, pusat media, pilihan makan formal dan informal, perpustakaan, ruang kegiatan, bar dan lounge.

Orang dewasa dalam kebugaran fisik akan menyukai pusat latihan yang memiliki kekuatan dan mesin kardio. Pelatih kebugaran menawarkan kelas dalam Pilatus, aerobik, dan yoga. Pemain tenis dapat menantang satu sama lain di lapangan tenis. Para perenang dapat berenang atau bersantai di kolam renang indoor atau outdoor. Pelajaran renang juga tersedia.

Komunitas menyediakan akses ke Danau Frederick. Danau alami ini menawarkan banyak ikan termasuk Largemouth Bass, Bluegill, Red Ear sunfish, Black Crappie, Channel Catfish, Walleye dan Northern Pike. Akses dermaga dan perahu di seluruh komunitas. Jika Anda tidak memiliki perahu, ada banyak dermaga memancing umum.

Danau yang berliku menawarkan jaringan jalur hiking yang luas dengan pemandangan yang indah dari kayu dan lahan basah yang tinggi. Lakeside gazebo membuat tempat piknik besar menghadap ke danau.

Terletak hanya 90 menit dari Washington DC, komunitas yang terjaga keamanannya ini memiliki banyak pilihan hiburan. Dari museum lokal, kilang anggur, dan taman hingga malam di ibu kota, Shenandoah tidak pernah kekurangan hal-hal menyenangkan untuk dilakukan.

Penduduk Shenandoah harus memenuhi persyaratan usia tertentu yang berarti tetangga Anda akan sama dalam usia dan suka yang membuatnya mudah untuk mendapatkan teman baru. Satu anggota rumah tangga harus berusia 55 tahun atau lebih tua. Tidak ada seorang pun di bawah 45 yang diizinkan untuk tinggal di sana secara permanen.